• Jumat, 9 Desember 2022

Kolaborasi Seniman, UMKM Subang dan Banyumas, Pulih Lebih Cepat Bangkit Lebih Kuat

- Kamis, 22 September 2022 | 20:05 WIB
Kesenian Banyumasan dan Subang agak mirip (Ist)
Kesenian Banyumasan dan Subang agak mirip (Ist)

"Disadari bahwa Indonesia dibangun bukan hanya Subang atau Banyumas saja, tapi oleh kita semua. Karena itu, kolaborasi seni budaya, umkm dan wisata ini sangat menguatkan. Kedua Kota sama-sama punya kekuatan soal budaya dan pariwisata," ujar Teges.

Dengan potensi yang ada, Subang Selatan optimistis bisa membangun kolaborasi yang bermanfaat bagi masyarakat. Dimana hal ini bisa mempererat persaudaraan Banyumas dan Subang Selatan dalam hal Kesenian/seniman, budaya, UMKM dan pariwisata.

Pembukaan event Festival Jawara Satria, 20 September 2022 yang dilakukan di Wisata Pertapan Desa Gerduren Purwojati Banyumas, menghadirkan berbagai pertunjukan seni tari-tarian Subang Selatan dan Banyumas.

Dengan bangga bahwa Banyumas memiliki Tari Lengger yang sudah diakui sebagai Wisata Tak Benda oleh UNESCO. Namun Tema kesenian Tari Lengger Banyumasan Jawa Tengah memiliki kesamaan dengan Tari Ronggeng dari Jawa Barat, dimana penampilan tarian yang menunjukkan bahwa pekerja seni melakukan inovasi dan kreasi.

Dari maknanya semua tarian ini pada tempo dulu sebagai tarian ritus / ritual terhadap Sang Pencipta atau Dewa Dewi.

Image penari yang sexy namun bisa bodhor sudah melekat di hati masyarakat pada umumnya ini sangat menghibur, dan yang pasti tarian tradisional ini merupakan salah satu warisan budaya bangsa dan harus dipertahankan serta dilestarikan sebagai salah satu kekayaan bangsa Indonesia.

Interaksi yang terjadi di antara masyarakat Banyumas dan Subang dijembatani oleh simbol verbal yaitu menggunakan kesenian sebagai alat representasi dari suatu fenomena yaitu perpaduan antara dua budaya yang terjadi dalam kehidupan yang serasi dan damai melalui Akulturasi.

Keunikan lain di event seni tanggal 20 september 2022 ini adalah bahwa Desa Gerduren memiliki benda-benda bersejarah jejak Tari Lengger Banyumas-an yang dalam pertunjukkannya sang Lengger tidak hanya menari tetapi juga membawakan lagu tradisional Banyumasan dengan iringan music gamelan atau lebih spesifik lagi seperangkat alat music calung.

Sementara Tarian Ronggeng Jawa Barat dalam tariannya diiringi dengan music Toleat, khas alat music berbentuk suling.
Bahkan yang lebih menarik dan ditunggu tunggu warga Desa Gerduren yaitu penampilan Theater drama panggung special performance dari Cikarageman Setu Bekasi Jawa Barat, dimana Drama mengisahkan tentang Asal Usul Desa Gerduren yang disajikan secara Satir ringan kekinian namun tidak melupakan adat budaya aslinya.

Acara ini turut dihadiri Keluarga Masyarakat Banyumas serta Subang Selatan serta para pelaku seni yang tergabung dari berbagai sanggar. ***

Halaman:

Editor: Pudja Rukmana

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Perlu Dikulik Inovasi Anyar Saat Work from Home

Kamis, 8 Desember 2022 | 07:17 WIB

Maria Vania dan Billy Syaputra Kembali Disorot Publik

Sabtu, 26 November 2022 | 13:52 WIB

Unggahan Nikita Mirzani dan Ancaman 20 Tahun Penjara

Selasa, 15 November 2022 | 14:16 WIB
X