• Selasa, 28 Juni 2022

Didemo, PPP Tambah Yakin Dengan Kepemimpinan Suharso Monoarfa

- Rabu, 22 Juni 2022 | 08:44 WIB
 PPP sedang dalam langkah positif dan bangkitan di bawah kepemimpinan Ketua Umum Suharso Monoarfa. (Ist)
PPP sedang dalam langkah positif dan bangkitan di bawah kepemimpinan Ketua Umum Suharso Monoarfa. (Ist)


SUARAKARYA.ID: Partai Persatuan Pembangunan (PPP) di bawah pimpinan Suharso Monoarfa terus bergerak menjaga trend positif. Terlebih, punya target bisa lolos parliamentary threshold (PT) pada Pemilu 2024.

PPP tidak ingin terganggu sengan riak-riak soal adanya protes atau ketidakpuasan dari sejumlah kader terhadap pengurusan Suharso Monoarfa.

Isu tersebut diketahui merebak setelah sekelompok orang mengatasnamakan kader partai Ka'bah mendemo Suharso di kantor DPP PPP, Menteng, Jakarta. Mereka menyampaikan sejumlah tuntutan untuk Suharso.

Padahal, PPP sedang dalam langkah positif dan bangkit di bawah kepemimpinan Suharso Monoarfa.

Pengamat Politik dari Universitas Al Azhar Indonesia (UAI) Ujang Komarudin menilai target lolos tersebut sangat realistis diwujudkan Suharso Monoarfa. Pasalnya, Suharso dinilai cekatan dan punya etos kerja tinggi serta mampu merangkul semua perangkat partai demi mendongkrak kerja-kerja elektoral.

Disarankan ujang, Suharso semakin all out untuk mengembalikan kejayaan partai berlambang Ka'bah itu seperti Pemilu 1999, yang mendapatkan suara hingga 11 juta lebih.

Pasalnya, PPP nyaris tidak lolos PT karena hanya mendapatkan suara sebesar 6.323.147 suara atau 4,52 persen pada Pemilu 2019.

"Sama-sama bisa kita lihat, nilai dan harus diakui jika kemajuan ini merupakan hasil kerja keras Suharso yang mampu memanajerial semua kadernya. Sebab tidak ada jalan lain, karena 19 kursi atau 4 persen lebih di 2019, menjadi titik rawan yang harus diperbaiki Suharso bersama pengurus dan kader-kadernya. Mereka harus mati-matian berjuang untuk menaikan suara di 2024," katanya.

"Oleh karena itu, kinerja bagus Suharso dan jajarannya ini harus lebih ditekan, sebab rakyat ingin menilai dan mendukung PPP sebagai partai yang punya sejarah, partai Islam tertua, yang tentu eksistensinya harus dijaga, jangan sampai terjadi ketidak solidan, tidak bagus, sehingga bisa terlempar dari Senayan," paparnya.

Halaman:

Editor: Gungde Ariwangsa

Sumber: Rilis

Tags

Terkini

X