• Rabu, 28 September 2022

Berharap Sultan Muhammad Salahuddin Jadi Pahlawan Nasional, Masyarakat Bima Minta Bantuan Ketua DPD RI

- Rabu, 8 Juni 2022 | 13:59 WIB
Foto: Humas DPD
Foto: Humas DPD

SUARAKARYA.ID: Kehadiran Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, di Museum Asi Mbojo Kesultanan Bima, Selasa (7/6/2022) malam  dimanfaatkan Kesultanan dan masyarakat Bima untuk menyampaikan aspirasi.

Mereka berharap Ketua DPD RI membantu agar Sultan Bima ke-14, Sultan Muhammad Salahuddin,  yang berkuasa tahun 1915 hingga 1951 diangkat sebagai Pahlawan Nasional.

"Kami sudah memperjuangkannya selama 15 tahun tetapi mungkin belum rezeki. Mohon kepada Pak Ketua bantu supaya bisa wujudkan keinginan masyarakat Bima agar tokoh kami, pahlawan kami di Bima dinobatkan sebagai Pahlawan Nasional," kata Ketua Majelis Adat Kesultanan Bima, Hj Fera Amalia.

Walikota Bima, Muhammad Lutfi,  mengungkapkan hal serupa. Menurutnya gelar pahlawan nasional sangat penting mengingat sumbangsih besar Sultan Muhammad Salahuddin pada negara.

"Sultan Muhammad Salahuddin dengan kerelaannya pada saat itu mengikrarkan diri bahwa Kesultanan Bima bergabung dan mendukung berdirinya Republik Indonesia," kata Lutfi.

"Masa pra kemerdekaan, Bung Karno mendekati para Sultan di Nusantara. Termasuk Sultan Muhammad Salahuddin. Artinya bangsa ini terwujud dari kerelaan yang diberikan oleh para Sultan kepada Bung Karno sebagai pendiri bangsa," imbuhnya.

Menurut Muhammad Lutfi, Sultan Muhammad Salahuddin sebenarnya sudah diberi penghargaan Bintang Mahaputra  oleh Kemensos. Namun masyarakat Bima dan hampir seluruh NTB tetap menuntut agar dijadikan sebagai pahlawan nasional.

Bupati Bima, Indah Dhamayanti Putri, mengatakan bahwa begitu besar harapan masyarakat Bima agar Sultan Muhammad Salahuddin diangkat jadi pahlawan karena sampai saat ini beliau merupakan kebanggan masyarakat Dana Mbojo (Tanah Bima)

"Saat kejayaan Bima, beliaulah yang menyerahkan diri untuk bersama NKRI. Makanya tugas kita kemudian menghargai perjuangan dan kebesaran hati itu. Tugas kita yang lain adalah menjaga dan melestarikan bukti sejarah dari Kesultanan Bima yang pernah membanggakan dan masyur pada zamannya," tukasnya.

Halaman:

Editor: Dwi Putro Agus Asianto

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X