• Selasa, 9 Agustus 2022

Pengamat Menilai Kinerja Berbanding Lurus Dengan Elektabilitas, Koalisi KIB Perkuat Jokowi – Ma’ruf Amin

- Minggu, 22 Mei 2022 | 07:47 WIB
Menyatunya Ketua Umum Partai Golkar Airlanggar Hartarto, Ketum PAN Zulkifli Hasan dan Ketum PPP Saroso Monoarfa dalam Koalisi Indonesia Bersatu tidak akan menghambat kinerja pemerintahan  (Ist)
Menyatunya Ketua Umum Partai Golkar Airlanggar Hartarto, Ketum PAN Zulkifli Hasan dan Ketum PPP Saroso Monoarfa dalam Koalisi Indonesia Bersatu tidak akan menghambat kinerja pemerintahan (Ist)

Qodari menilai munculnya tudingan negatif pada KIB karena ketiga parpol ini sangat strategis dan diperhitungkan. Banyak parpol yang masih ragu-ragu atau kesulitan menjalin koalisi dengan parpol lainnya.

Tapi yang ditunjukkan Golkar, PAN, dan PPP seolah memagari mereka dari manuver politik instan yang tergesa-gesa.

Pernyataan negatif soal KIB muncul dari PDIP karena partai yang dipimpin Megawati Soekarnoputri itu saat ini masih kesulitan untuk berkoalisi. PDIP yang bisa mengusung sendiri capres-cawapresnya tetap harus mengajak parpol Islam untuk berkoalisi.

Parpol Islam yang belum menyatakan bergabung dengan koalisi manapun tinggal PKB. Berdasar pengalaman yang lalu, PKB seringkali memutuskan koalisi menjelang akhir. Jadi, sulit bagi PDIP untuk menggandeng PKB.

Qodari menilai PDIP juga sulit menjalin koalisi dengan PKS, Demokrat, dan Nasdem. Hanya Gerindra yang paling memungkinkan bisa berkoalisi dengan PDIP, meskipun, partai berlambang burung Garuda ngotot memajukan nama Prabowo Subianto sebagai capres.

"Saya kira PDIP sulit untuk bisa berkoalisi hari ini,” tutur Qodari. ***

Halaman:

Editor: Gungde Ariwangsa

Sumber: Rilis

Tags

Terkini

X