• Senin, 3 Oktober 2022

Raih Penghargaan MURI Juara 12 Beladiri, Vincent Majid Terobsesi Emas PON Sumut-Aceh

- Kamis, 22 September 2022 | 20:59 WIB
Vincent Majid (kanan) meraih penghargaan Museum Rekor Indonesia (MURI) di Kantor MURI  Kelapa Gading, Jakarta, Kamis (22/9/2022), berkat prestasi luar biasa juara pada 12 beladiri (Ist)
Vincent Majid (kanan) meraih penghargaan Museum Rekor Indonesia (MURI) di Kantor MURI Kelapa Gading, Jakarta, Kamis (22/9/2022), berkat prestasi luar biasa juara pada 12 beladiri (Ist)

SUARAKARYA.ID: Museum Rekor Indonesia (MURI) menganugerahi penghargaan kepada Vincent Majid (32) berkat prestasi luar biasa yang berhasil diukir dengan menjadi juara pada 12 beladiri. Pemberian penghargaan dilangsungkan di Kantor MURI di MOI (Mall Indonesia) Kelapa Gading, Jakarta, Kamis (22/9/2022).

"Alhamdulillah, senang dan bangga rasanya menerima penghargaan dari MURI," kata Vincent didampingi istri Widya G dan putranya yang masih balita serta kedua orantuanya, Yahya Majid (ayah) dan Umi K (Ibu)  usai acara menerima Piagam Penghargaan MURI yang diserahkan putra pendiri MURI Jaya Soeprana.

"Rasanya tidak ada yang sia-sia kerja keras saya selama menekuni 12 cabang beladiri sejauh ini," sambung patarung beladiri 'serba bisa' kelahiran Tangerang 14 Desember 1989 dan memiliki dua orang adik, yakni Viviana Majid dan Vitriana Majid.

Ketika ditanya laga bedadiri yang paling terkesan sepanjang kariernya? Vincent menyebut hampir semuanya dari 12 beladiri yang berhasil dia juarai, seluruhnya memiliki kesan tersendiri. Ini karena dari beladiri satu ke beladiri yang lainnya punya aturan dan faktor kesulitan yang berbeda-beda, serta harus berhadapan melawan 'jawara-jawara' dari 12 beladiri tersebut.

Ada pun 12 beladiri yang ditekuni dan berhasil membubuhkan diri menjadi juara adalah: Judo, karate, combat sambo, sport sambo, wushu sanda, kick boxing, ju-jitsu, submission grappling, MMA, kung fu toa, muaythai dan pencak dor.

"Semuanya dari 12 beladiri yang satu tekuni punya kesan masing-masing," aku Vincent. "Ini karena saya harus selalu  bisa menyesuaikan aturan yang diberlakukan untuk 12 beladiri yang saya tekuni. Aturan beladiri satu dengan beladiri yang lainnya berbeda-beda sehingga saya sebelum bertanding harus melakukan penyesuaian terlebih dulu. Biasa saya melakukan penyesuaian itu satu sampai tiga bulan sebelum bertanding. Dan saya harus bertanding melawan jawara-jawara dari 12 cabang beladiri itu sendiri ," lanjut Vincent.

Kalahkan Idola dan Favoritnya

Walau mengaku ke-12 beladiri punya kesan terbaik masing-masing ketika dirinya berhasil meraih juara, tapi Vincent menuturkan laga memperebutkan sabuk juara di kelas heavyweight  Indonesian Badass Championship (IBC) 2016 memberikan kesan tersendiri baginya.  Vincent berhasil mengalahkan lawannya, Anthony ‘Danny’ Pajouw yang tak lain merupakan idola dan  petarung favoritnya.

“Jujur dia (Danny) itu idola saya waktu kecil, dia petarung yang hebat," kata Vincent. "Sebelum saya mulai bertanding dan terjun menekuni beladiri, dia adalah idola dan favorit saya. Jadi suatu kehormatan bagi saya bisa berhadapan dan menang melawan Sensei yang juga idola saya,” lanjut Vincent.

Halaman:

Editor: Gungde Ariwangsa

Sumber: Rilis

Tags

Terkini

X