• Sabtu, 1 Oktober 2022

Terakreditasi Baik, Sekolah Tinggi Ilmu Hukum (STIH) Adhyaksa Siap Cetak Praktisi Hukum yang Andal

- Sabtu, 13 Agustus 2022 | 19:27 WIB
Kepala Kejaksaan Agung RI Prof. DR. ST. Burhanuddin, SH, MM, MH sebagai Ketua Dewan Pembina Yayasan Karya Bhakti Adhyaksa, Kepala Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta  DR. Reda Manthovani, SH, LLM sebagai Ketua Pengurus Yayasan Karya Bhakti Adhyaksa dan Bendahara Umum  Maya  Miranda Ambarsari fose bersama.
Kepala Kejaksaan Agung RI Prof. DR. ST. Burhanuddin, SH, MM, MH sebagai Ketua Dewan Pembina Yayasan Karya Bhakti Adhyaksa, Kepala Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta  DR. Reda Manthovani, SH, LLM sebagai Ketua Pengurus Yayasan Karya Bhakti Adhyaksa dan Bendahara Umum Maya Miranda Ambarsari fose bersama.






SUARAKARYA.ID:  Perguruan tinggi memiliki peran yang strategis dalam menghasilkan sumber daya manusia yang berintelektual, berilmu, kreatif, dan inovatif terutama di era globalisasi dan disrupsi teknologi informasi saat ini.

Guna  turut serta mencetak sumber daya manusia Indonesia yang tangguh, unggul, dan inovatif khususnya di bidang hukum, Yayasan Karya Bhakti Adhyaksa mendirikan Sekolah Tinggi Ilmu Hukum (STIH) Adhyaksa sejak 26 Januari 2022, dan sudah terakreditasi Baik oleh BAN-PT.

Hal ini sejalan dengan cita-cita yayasan dalam membangun peradaban kehidupan bangsa yang cerdas melalui ilmu hukum dengan wawasan Setya Wicaksana.

Baca Juga: Jaksa Agung ST Burhanuddin: ASN Kejaksaan Netral, Tidak Terlibat Aksi Politik Praktis

Adapun para pendirinya yaitu Jaksa Agung RI, Prof. DR. ST. Burhanuddin, SH, MM, MH sebagai Ketua Dewan Pembina Yayasan Karya Bhakti Adhyaksa, Kepala Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta  DR. Reda Manthovani, SH, LLM sebagai Ketua Pengurus Yayasan Karya Bhakti Adhyaksa dan Dosen Kehormatan STIH Adhyaksa

Selanjutnya Kepala Biro Perencanaan Pada Jaksa Agung Muda Pembinaan Kejaksaan RI, DR. R. Narendra Jatna SH, LLM sebagai Wakil Ketua Pengurus Yayasan Karya Bhakti Adhyaksa.

Kemudian wanita pengusaha  Maya Miranda Ambarsari SH, MIB sebagai Bendahara Umum Yayasan Karya Bhakti Adhyaksa.

 

Baca Juga: AMPAK Bawa Tiga Tuntutan Dugaan Korupsi Pemkab Enrekang Ke Kejagung RI


Ketua Pembina Yayasan Karya Bhakti Adhyaksa Burhanuddin mengatakan bahwa STIH Adhyaksa didirikan sebagai bentuk dedikasi keluarga besar Yayasan Adhyaksa yang ingin ikut serta meningkatkan mutu pendidikan dan membangun perabadan di Indonesia melalui ilmu hukum.

"STIH Adhyaksa didesain untuk menciptakan lulusan yang mempunyai kemampuan sebagai praktisi hukum dengan dilandasi hati nurani, kebenaran dan keadilan," ujar Burhanuddin.

Pihaknya pun memiliki harapan pada 2031 mendatang, STIH Adhyaksa akan menjadi pendidikan tinggi yang menghasilkan lulusan yang menjadi pembawa kemajuan dalam menegakkan keadilan dan hukum di Indonesia.

Baca Juga: Dinobatkan Sebagai Jaksa Agung Terbaik, Pengamat Minta ST Burhanuddin Terus Bekerja Keras



Kemudian  menjadi pemimpin di segala sektor kehidupan berbangsa dan bernegara.

Sementara itu, Ketua Yayasan STIH Adhyaksa Reda Manthovani mengatakan bahwa STIH berupaya menciptakan dan mempersiapkan mahasiswa untuk menjadi prakstisi hukum yang handal dibekali sarana dan prasarana yang lengkap serta didukung kemampuan dan penguasaaan digital dan ilmu entrepreneurship.

Selain itu, pihaknya juga berupaya menciptakan mahasiswa berbudi luhur, terampil, dan berkompeten sehingga mampu memberikan kontribusi pada kemajuan bangsa Indonesia dan bermanfaat untuk pembangunan nasional yang meliputi perbaikan ekonomi, politik dan sosial.

Baca Juga: Kasus Pinangki, Kegagalan Reformasi Birokrasi JakGung ST Burhanuddin: Peran King Maker?

Halaman:

Editor: Markon Piliang

Sumber: Siaran Pers

Tags

Artikel Terkait

Terkini

UU PPRT, Landasan Perlindungan Pekerja Rumah Tangga

Sabtu, 1 Oktober 2022 | 00:58 WIB

Menaker Tinjau Penerima BSU di Sejumlah Tempat 

Rabu, 28 September 2022 | 06:33 WIB
X