• Selasa, 9 Agustus 2022

Kominfo Beri Pemahaman Penerapkan Etika, Literasi Digital Penting Bagi Masyarakat

- Sabtu, 6 Agustus 2022 | 17:58 WIB
Kominfo gelar Webinar yang mengusung tema  (Ist)
Kominfo gelar Webinar yang mengusung tema (Ist)

SUARAKARYA.ID: Perkembangan teknologi komunikasi telah menyebabkan perubahan model komunikasi. Hal ini secara tidak langsung yang sebenarnya telah mengubah kebudayaan pada manusia.

Begitupun dengan masyarakat Indonesia, menurut data We are Social dan Hootsuite, Januari 2021. Pengguna aktif internet di Indonesia sebanyak 204 juta atau 73,7% dari populasi.

Dengan pengguna sebanyak itu seharusnya menjadi indikasi masyarakat Indonesia sudah paham dengan dunia digital. Paham cara menggunakannya, paham cara memanfaatkannya dan yang paling penting paham akan etika yang ada di dalamnya.

Baca Juga: Berkomunikasi dengan Berbagai Perbedaan Kultural, Cara Berinteraksi di Ruang Digital Sesuai Etika

Webinar yang merupakan bagian dari program Gerakan Literasi Digital 2022 itu menekankan pentingnya etika pada ruang digital bagi seluruh kalangan masyarakat, termasuk diantaranya para pelajar.

Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny G Plate menyampaikan, literasi digital penting untuk dilakukan, utamanya saat masa pandemi Covid-19 yang belum usai.

“Situasi pandemi Covid-19 telah mendorong kita untuk terus beradaptasi dan bertransformasi dalam berbagai aktivitas kehidupan. Dampak pandemi covid-19 semakin memicu distribusi pada berbagai sektor kehidupan yang sebelumnya dipicu oleh revolusi industri 4.0. Hal ini terlihat dari semakin majunya teknologi cloud computing, internet of things (IOT), artificial intelligence (AI), big data analytics, advance robotics, hingga virtual reality yang telah membawa perubahan di semua bidang kehidupan termasuk dunia pendidikan," kata Johnny melalui keterangan resminya.

"Pandemi telah mendorong inovasi dan digitalisasi sektor pendidikan melalui penggunaan perangkat teknologi digital dan internet selama pembelajaran jarak jauh (PJJ) diterapkan,” lanjutnya.

Baca Juga: Antusiasme Gamer di Indonesia Tinggi, Bermain Game Online Ada Manfaatnya?

Webinar yang mengusung tema "Positif, Kreatif, Aman di Internet" itu menghadirkan narasumber berkompeten, Eko Pamuji MIKom.

Menurut Eko Pamuji, “untuk mempunyai jiwa yang positif dan kreatif di ruang digital, kita harus memiliki kebebasan berekspresi. Kebebasan ekspresi adalah hak setiap orang untuk mencari, menerima dan menyebarkan informasi dan gagasan dalam bentuk apapun, dengan cara apapun. Ini termasuk ekspresi lisan, tercetak maupun melalui materi audiovisual, serta ekspresi budaya, artistik maupun politik,” ujarnya dalam webinar literasi digital pada Sabtu, 6 Agustus 2022.

Halaman:

Editor: Gungde Ariwangsa

Sumber: Rilis

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Jaya Suprana Terpana Rekor Silatnas PPAD

Minggu, 7 Agustus 2022 | 13:58 WIB

Irjen Pol Syahardiatono Jadi Kadiv Propam Polri

Jumat, 5 Agustus 2022 | 08:08 WIB
X