• Selasa, 9 Agustus 2022

Reses, Anggota DPRD DKI Adi Kurnia Setiadi Bikin Sumringah Ratusan Ibu-Ibu Di Pondok Kopi

- Jumat, 1 Juli 2022 | 06:16 WIB
Anggota Komisi B DPRD DKI Jakarta Adi Kurnia Setiadi  foto bersama warga  Pondok Kopi, Duren Sawit, Jakarta Timur  usai  reses di dapil V, Kamis (30/6/2022).
Anggota Komisi B DPRD DKI Jakarta Adi Kurnia Setiadi foto bersama warga Pondok Kopi, Duren Sawit, Jakarta Timur usai reses di dapil V, Kamis (30/6/2022).

 

SUARAKARYA.ID: Kegiatan reses anggota Komisi B DPRD DKI Jakarta Adi Kurnia Setiadi mampu membuat wajah ratusan ibu-ibu yang tinggal di wilayah RT 004/ RW 011 Kelurahan Pondok Kopi, Kecamatan Duren Sawit, Jakarta Timur  menjadi sumringah dan bahagia.

Disaat  sebagian emak-emak dalam kondisi sulit karena harga sembako, sayur-sayuran, minyak goreng  dan kebutuhan pokok lainnya melambung tinggi, Adi Kurnia mampu menghibur, menyampaikan hal-hal yang membuat  para kaum hawa dan sejumlah  warga bapak-bapak gembira hatinya, muncul optimisme.

Politisi Gerindra dari dapil V Jakarta Timur ini  menyampaikan hal terkait fungsinya sebagai dewan, wakil rakyat ( fungsi Legislasi, budgeting/ anggaran dan kontrol/pengawasan). Menghibur karena saat  memberikan sambutan disisipkan  banyolan-banyolan lucu, dan usai menyampaikan sambutan,  Adi Kurnia memberikan  sejumlah bantuan untuk kegiatan warga.

Baca Juga: Reses Anggota DPRD DKI Taufik Azhar, Warga Keluhkan Banyak Sopir Jaklingko Tak Mau Berhenti Layani Warga

Antara lain menyerahkan uang untuk membantu penanganan balita stunting (kondisi gagal tumbuh akibat gizi buruk 1000 hari kehidupan pertama).

"Saya serahkan uang ini untuk membantu penanganan balita yang mengalami stunting di RW ini. Mudah-mudahan bermanfaat, dan membantu Pak RW dalam menangani problem stunting  ini," kata Adi Kurnia yang didampingi istri tercinta, mantan artis dangdut Melinda.

Adi juga menerima permintaan bantuan seragam grup rebana dan bantuan untuk kegiatan lansia.

Baca Juga: Dinas Perhubungan DKI Apresiasi DPRD DKI Yang Setujui Usulan Tarif Terintegrasi


Hadir dalam kegiatan reses anggota DPRD inip Wakil Camat Duren Sawit  Sri Sundari dan Lurah Pondok Kopi Hardi.

Adi Kurnia Setiadi, mantan  Ketua DPC Partai Gerindra Jakarta Timur ini menambahkan dirinya tetap istikhomah melaksanakan program bantuan kematian untuk keluarga tidak mampu sebesar Rp8 juta.

" Saya tetap konsisten memberikan bantuan Rp8 juta untuk dana kematian bagi masyarakat yang benar-benar tidak mampu. Ini menjadi kewajiban kita membantu agar  keluarga yang meninggal dunia tidak mengalami kesulitan di saat berduka," katanya.

Bagaimana tidak gembira para ibu-ibu yang menghadiri reses Adi Kurnia Setiadi, mereka datang disiapkan snack,  nasi bok dan uang transport.
<span;>Dalam kesempatan itu, Adi Kurnia mendapat pengaduan dari Ketua RW 011 bahwa belum seluruhnya warga memperoleh sertifikat tanah melalui  program nasional PTSL.

Ia minta agar Lurah Hardi melakukan koordinasi secara intensif kepada BPN, sehingga seluruh warga menerima sertifikat tanahnya.

Baca Juga: HUT Ke-495 Kota Jakarta, Anies Apresiasi Capaian Pembangunan Dengan Semangat Kolaborasi

Lurah Hardi membenarkan bahwa masih terdapat 30 persen warga Pondok Kopi belum menerima sertifikat melalui program PTSL.

"Ya benar bahwa masih ada 30 persen warga Pondok Kopi yang belum menerima sertifikat tanah. Saat ini sedang dalam verifikasi oleh BPN," kata Lurah Hardi. ***

Editor: Pudja Rukmana

Sumber: Liputan lapangan

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Digelar Lomba Kicau Burung Pra Piala Gubernur DKI

Sabtu, 6 Agustus 2022 | 06:53 WIB

Diluncurkan Rumah Sehat Untuk Masyarakat Jakarta

Rabu, 3 Agustus 2022 | 14:14 WIB
X