• Jumat, 19 Agustus 2022

Ruas Jalan  Susumuk Di Maybrat Tak Dikerjakan Karena Pernah Ada Masalah

- Kamis, 2 Juni 2022 | 08:31 WIB
PPK 3.1 PJN Maybrat - Ir. Thedie Malibela ST. IPM (suarakarya.id - Yacob Nauly)
PPK 3.1 PJN Maybrat - Ir. Thedie Malibela ST. IPM (suarakarya.id - Yacob Nauly)




SUARAKARYA.ID: Ruas jalan Suwumuk di kabupaten Maybrat  Papua Barat tidak dikerjakan karena pernah ada masalah berat di sana.

PPK (Pejabat Pembuat Komitmen) Pelaksanaan Jalan Nasional (PJN) III Maybrat Papua Barat Ir. Thedie Malibela, ST., IPM membenarkan bahwa pekerjaan ruas Jalan Susumuk kabupaten Maybrat  tidak dikerjakan.  Karena masyarakat menolak pekerjaan ruas jalan itu dilaksanakan.

"Bahkan masyarakat setempat telah membuat surat penolakan pekerjaan di ruas jalan Susumuk itu tiga tahun lalu," kata Thedie Malibela kepada suarakarya.id di Sorong, Kamis (2/6/2022) pagi.

Baca Juga: Dua Kali Menikah Dipecat Dari Keanggotaan Polri

Bukan saja itu. Masyarakat setempat juga pernah membakar camp PT Pasela. Kontraktor yang mengerjakan ruas jalan Susumuk tersebut sekitar 3 tahu lalu.

"Kerugian yang dialami PT Pasela itu cukup besar. Dan tak ada yang bisa ganti rugi barang yang dibakar warga kepada kontraktor tersebut," katanya.

Kemudian, kira-kira dua bulan lalu Thedie dan bawahannya yang adalah putra daerah Papua. Mencoba masuk ke Susumuk untuk berdialog dengan warga.

Baca Juga: Viral Soal Pemekaran Papua - Papua Barat, Elit Berbeda Pandangan

"Kami justru diusir. Bahkan kami hampir dilukai dengan senjata tradisional (panah/busur)," kata Thedie yang juga adalah Orang Asli Papua (OAP).

Padahal masyarakat di daerah itu kesulitan mendatangkan Sembako. Dari perkotaan ke kampung-kampung  setempat.

 "Karena ruas jalan yang dahulu pernah diaspal kini rusak parah. Dan tak bisa dilalui kendaraan roda dua apalagi roda empat," katanya.

Baca Juga: Masyarakat Pencari Kerja Dukung MenPANRB Putus Rantai Penerimaan CPNS Ilegal

Karena itu kini ada masyarakat yang berjuang untuk pekerjaan ruas jalan itu dikerjakan kembali.

Namun, lanjut Thedie, pihak pemerintah pusat tidak semudah itu mengiakan permintaan warga.

Pasalnya, masyarakat setempat sudah menyurat kepada Menteri PUPR dan Presiden. Agar pekerjaan ruas jalan di Susumuk Maybrat dihentikan.

Baca Juga: Negara  Dirugikan Akibat Ratusan CPNS 2021 Lulus Selekasi Kemudian Mengundurkan Diri

Karena itu menurut Thedie kalau masyarakat ingin ruas jalan itu dikerjakan kembali. Maka warga setempat harus membuat surat permohonan maaf kepada Menteri PUPR dan Presiden.

Surat itu tembusannya kepada Balai di Manokwari. Dan Satker PJN III Maybrat di Sorong.

Sementara itu, pihak DPRD Maybrat berharap ruas jalan Susumuk itu dikerjakan kembali. Karena warga setempat kesulitan mandatangkan Sembako dari luar kawasan itu.

Baca Juga: KemenPUPR Tandatangani 4 Paket Komitmen Pembelian PDN Senilai Rp778 Miliar

Karena jalan rusak dan tak bisa dilalui menggunakan kendaraan roda dua dan roda empat.

Bukan saja  ruas jalan  yang rusak. Tapi juga jembatan yang menghubungkan kampung  satu dengan lainnya putus.

Ini membuat masyarakat di Susumuk dan sekitarnya terisolir dari dunia luar. ***

Baca Juga: Investasi Bodong Masuk Hingga Ke Lembaga Pengawas Pemilu Gotontalo

Baca Juga: Update Vaksinasi  Covid 19 Di Kabupaten Sorong Hingga 24 Mei 2022  Tercatat 76,7 Persen

Halaman:

Editor: Markon Piliang

Tags

Terkini

Bank bjb Raih Penghargaan Kementan RI

Kamis, 18 Agustus 2022 | 21:28 WIB

Koperasi Kohippci Bantu Pedagang Pasar Cikapundung

Kamis, 18 Agustus 2022 | 18:48 WIB

Agus Andi: Potensi UMKM Butuh Dibantu Pentahelix

Selasa, 16 Agustus 2022 | 19:41 WIB

Tedy Rusmawan Dukung Kompetisi Olahraga Kewilayahan

Selasa, 16 Agustus 2022 | 13:24 WIB
X