• Rabu, 17 Agustus 2022

PP KPI Ingatkan Perusahaan Pelayaran, Jangan Percaya Oknum Mengaku Pengurus Dalam Pengurusan Dokumen

- Rabu, 13 April 2022 | 15:29 WIB
Kesatuan Pelaut Indonesia.
Kesatuan Pelaut Indonesia.

SUARAKARYA.ID: Pimpinan Pusat Kesatuan Pelaut Indonesia (PP KPI) mengingatkan kepada perusahaan pelayaran, perusahaan pengawakan kapal, dan para pelaut agar waspada dan tidak melayani Tonny Pangaribuan Cs. Yang mengaku-aku sebagai pengurus KPI dalam pengurusan berbagai dokumen, terkait perekrutan awak kapal yang akan bekerja di kapal-kapal nasional maupun internasional.

“Tindakan Tonny Cs itu sangat merugikan KPI, karena dalam operasinya menyalahgunakan nama, logo dan atribut KPI lainnya untuk kepentingan pribadi," ujar  Ketua Umum PP KPI Prof Dr Mathius Tambing SH Msi, di Jakarta, Rabu (13/4/2022).

Tonny, lanjutnya, bukan pengurus maupun anggota KPI. Sehingga, dia tidak berhak menggunakan nama, logo dan atribut KPI lainnya untuk kepentingan apapun. 

Baca Juga: RUU TPKS Resmi Jadi UU, Menteri PPPA Apresiasi Komitmen  Pemerintah, DPR, Dan Masyarakat

Mathius Tambing menjelaskan, tindakan Tonny Cs yang merusak nama baik KPI di dalam dan luar negeri itu dilakukan sejak awal 2018. Sehingga, pada 7 November 2018 dilaporkan ke pihak kepolisian wilayah Jakarta Pusat. 

Dengan memiliki bukti-bukti yang cukup, polisi kemudian menaikkan status perkara itu dari penyelidikan menjadi penyidikan. Sehingga, Tonny pada 26 Februari 2021 ditetapkan sebagai tersangka.

“Saat ini berkas perkara itu telah dinyatakan lengkap (P-21) oleh Kejaksaan Negeri Jakarta Pusat, dan pihak Kejaksaan sedang memproses. Untuk secepatnya disidangkan di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat,” kata Mathias. 

Baca Juga: Kabupaten Banyuasin Peroleh Penghargaan MKK Dan Raih Predikat Kota Layak Anak

Dia menyatakan, dalam pemeriksaan di kepolisian Tonny memang hadir sampai ditetapkannya menjadi tersangka, namun tidak ditahan. Menjelang penyerahan berkas acara pemeriksaan (BAP) ke Kejaksaan Negeri (Kejari) Jakpus, tersangka sering mangkir dari panggilan polisi. 

Halaman:

Editor: Dwi Putro Agus Asianto

Tags

Terkini

X