• Minggu, 4 Desember 2022

Kolaborasi IPRO dan Produsen untuk Mendorong Ekonomi Sirkular dengan Kelola Sampah Kemasan 

- Kamis, 6 Oktober 2022 | 15:47 WIB
General Manager IPRO Zul Martini Indrawati (Keenan dari kiri) bersama para perwakilan anggota IPRO saat memberikan sertifikat membership dan apresiasi atas kontribusinya dalam penanganan sampah secara kolaborasi, di Jakarta Convention center, Jakarta, Kamis, (6/10/ 2022). (Sadono )
General Manager IPRO Zul Martini Indrawati (Keenan dari kiri) bersama para perwakilan anggota IPRO saat memberikan sertifikat membership dan apresiasi atas kontribusinya dalam penanganan sampah secara kolaborasi, di Jakarta Convention center, Jakarta, Kamis, (6/10/ 2022). (Sadono )

SUARAKARYA.ID:   Indonesia dihadapkan pada persoalan sampah yang terus meningkat, di mana salah satunya  sampah kemasan. Berdasarkan data The National Plastic Action Partnership (NPAP) pada 2021 menyebutkan,  sebanyak 4,8 juta ton sampah plastik tidak terkelola dengan baik setiap tahun di Indonesia.

Untuk itu perlu penanganan sampah merupakan permasalahan nasional yang memerlukan pengelolaan secara holistik, sistematis, dan terintegrasi  dari hulu ke hilir.

Pemerintah telah membuat regulasi, antara lain, Permen LHK No. 75 Tahun 2019 tentang Peta Jalan Pengurangan Sampah oleh Produsen, yang menjadi  panduan bagi  produsen  untuk   melakukan pengurangan sampah, penanganan sampah, mendesain ulang  kemasan, hingga menarik kembali sampahnya untuk dimasukan ke rantai nilai ekonomi.

Baca Juga: Pengelolaan Sampah Kolaborasi, IPRO Dukung PT Reciki Kelola TPST Samtaku Bangkalan

Kepala Sub Direktorat Tata Laksana Produsen Direktorat Pengurangan Sampah Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan  Ujang Solihin Sidik menyatakan hal tersebut dalam talkshow  yang bertajuk  “Circularity in Action: Peran IPRO dalam Mendorong Ekonomi Sirkular Kemasan Bekas Pakai” di Jakarta Convention Center, pada Kamis, (6/10/ 2022).

IPRO yang kepanjangan dari Indonesia Packaging Recovery Organization, merupakan organisasi independen non-profit, yang fokus pada peningkatan pengumpulan dan daur ulang sampah kemasan.

“Tantangannya masih sangat besar. Saat ini, pengurangan sampah baru mencapai  16% sedangkan pada konteks penanganan baru  di angka 50-60%. Masih ada gap yang cukup besar, masih banyak sampah yang bocor ke lingkungan  sekitar 20-30%,” kata Uso, sapaan akrab Ujang Solihin pada acara yang diprakarsai oleh IPRO yang  merupakan rangkaian kegiatan The 5th Indonesia Circular Economy  Forum (ICEF) 2022 ke-5.
 
Menurut Uso, Pemerintah  optimis  bahwa jika  penanganan sampah dilakukan secara berkolaborasi, maka Indonesia bisa menanganani sampah secara ekonomi sirkular.

KLHK  mengapresiasi hadirnya IPRO yang bisa menjadi model penarikan dan pengumpulan kembali bekas kemasan untuk didaur ulang di Indonesia.

“Ke depan IPRO bisa menjadi model penarikan dan penangan sampah kemasan. Produsen lain bisa bergabung untuk sharing knowledge dan sumber daya, meski penanganan sampah bisa dilakukan  sendiri, tapi dengan bergabung menjadi lebih pekerjaan yang ringan dan efektif, ” kata Uso.

General Manager IPRO, Zul Martini Indrawati menyatakan, IPRO akan mengundang lebih banyak produsen untuk bergabung dalam penanganan sampah agar hasilnya lebih maksimal.

“Kolaborasi menjadi hal yang penting, di mana Pemerintah yang memiliki regulasi dapat memfasilitasi infraktruktur dan sektor privat dapat mendorong penanganan sampah secara terintegrasi,” kata Martini.

Menurut dia,  IPRO,  sejak 1 Januari 2021, telah membangun kerja sama multipihak untuk meningkatkan pengumpulan dan pendauran ulang sampah kemasan

Halaman:

Editor: Markon Piliang

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Blacktide, Suplemen Pendukung untuk Kesehatan

Rabu, 30 November 2022 | 08:21 WIB
X