• Rabu, 30 November 2022

Dibangun dengan FABA, NTB Kini Punya Sekolah Khusus Latih Difabel dengan Pendidikan Lingkungan Berkualitas

- Jumat, 30 September 2022 | 10:39 WIB
Foto: PLN
Foto: PLN

SUARAKARYA.ID: Provinsi NTB kini memiliki sekolah khusus yang mewadahi pendidikan anak-anak dan penyandang disabilitas. Amani Eco School yang berlokasi di Dusun Gegerung, Desa Ketapang, Lombok Barat dibangun oleh PLN dengan memanfaatkan limbah pembakaran batu bara PLTU.

Dalam melaksanakan program Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL) ini, PLN berkolaborasi dengan Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) dan Lombok Eco International Connection (LEIC).

Wakil Gubernur NTB, Sitti Rohmi Djalillah mengatakan, seluruh pihak harus memiliki pemikiran untuk bergerak bersama, membangun perempuan, anak-anak dan penyandang disabilitas agar tetap mendapat tempat di manapun dan diperjuangkan bersama.

Baca Juga: Gandeng Denmark, PLN Pacu Pengembangan EBT Andal dan Terjangkau di Tanah Air

“Gedungnya cantik dan ramah lingkungan. Ini luar biasa. Terima kasih untuk PLN yang program TJSL-nya juga banyak diberikan untuk hal hal yang berorientasi lingkungan. Dan tentunya terima kasih kepada seluruh pihak yang turut berkontribusi, karena perjuangan di bidang lingkungan, anak-anak, perempuan dan disabilitas tidak bisa kita laksanakan sendiri," tutur Umi Rohmi.

Menurut Umi Rohmi, melalui Amani Eco School, anak-anak, perempuan dan penyandang disabilitas dapat memiliki akses dan hak yang sama untuk dapat berkontribusi di tengah-tengah masyarakat.

Umi Rohmi juga berharap, ke depan Amani Eco School ini dapat bermanfaat dan  terus bergerak untuk mewujudkan NTB Hijau NTB Bersih.

Baca Juga: Lulusan AAU Angkatan 93 (Palaksara 93) Gelar Baksos Bagikan 1.993 Paket Sembako

Sementara itu, Siti Aisyah, Founder sekaligus Pimpinan LEIC Program menjelaskan, Amani Eco School ini akan berfokus pada _ecology education_ yang akan menjadi menggerakkan literasi belajar untuk anak-anak dan difabel _training center_, yaitu pelatihan keterampilan bagi anak anak dan kelompok difabel.

Halaman:

Editor: Dwi Putro Agus Asianto

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Blacktide, Suplemen Pendukung untuk Kesehatan

Rabu, 30 November 2022 | 08:21 WIB

Komitmen NTB Pacu Pencapaian SDGs

Senin, 28 November 2022 | 18:41 WIB
X