• Senin, 15 Agustus 2022

Menaker: Dialog Sosial Kunci Redam Gejolak Hubungan Industrial

- Minggu, 5 Juni 2022 | 15:48 WIB
Dirjen PHI & Jamsos Kemnaker, Indah Anggoro Putri.
Dirjen PHI & Jamsos Kemnaker, Indah Anggoro Putri.
 
SUARAKARYA.ID: Segala permasalahan ketenagakerjaan harus mengedepankan penyelesaian melalui dialog sosial. Terpenting, bagi pemerintah adalah terpenuhinya kepentingan pekerja/ buruh dan pengusaha dan ditemukan win-win solution bagi semua pihak.  
 
Demikian dikemukakan Menteri Ketenagakerjaan (Menaket) Ida Fauziyah, dalam sambutannya pada Seminar Nasional Dialog Sosial bertajuk Meningkatkan Kesadaran Berdialog Menuju Hubungan Industrial yang Humanis, di Jakarta, Jumat (3/6/2022). 
 
Sambutan tersebut disampaikan, Dirjen PHI & Jamsos Kemnaker, Indah Anggoro Putri. 
 
"Kemitraan strategis dan dialog sosial yang didukung komunikasi, serta dialog secara efektif merupakan kunci. Untuk dapat meredam berbagai gejolak hubungan industrial yang terjadi," tuturnya. 
 
 
Salah satu embrio penyebab timbulnya gejolak hubungan industrial adalah keluh kesah pekerja. Keluh kesah pekerja secara perorangan apabila tidak segera ditanggapi atau disikapi secara baik, dapat berkembang menjadi keluh kesah kelompok.
 
Hal ini dapat meningkat menjadi perselisihan hubungan industrial, yang ada kalanya diikuti dengan mogok kerja. 
 
"Salah satu tantangan terbesar hubungan industrial saat ini adalah bagaimana memposisikan pekerja/ buruh dan SP/SB itu sebagai  'mitra strategis'. Dengan tetap menjunjung tinggi kewajiban dan hak masing masing," kata Indah. 
 
Apabila hal ini dilaksanakan, imbuhnya, pasti akan berdampak positif . Niscaya dunia perburuhan akan selalu harmonis dan dinamis.
 
 
Sebagai keynote speaker, Kemnaker mengajak para pengusaha maupun organisasi serikat pekerja/serikat buruh, berkolaborasi meningkatkan skill pekerja/anggota. Agar selalu dapat terus mengikuti perkembangan dan perubahan yang begitu cepat dan dinamis saat ini. 
 
Salah satunya yakni bekerja sama dan mengikuti berbagai pelatihan vokasi di Balai Latihan Kerja (BLK) Kemnaker, yang tersebar di berbagai wilayah di Indonesia. 
 
"Kolaborasi ini akan memberi keuntungan dan kemajuan bagi semua pihak. Pekerja memperoleh skill dan bisa terus bekerja dan produktif. Sedangkan, perusahaan dapat memperoleh peningkatan produktivitas dan pemerintah terbantu dengan adanya peningkatan perekonomian dan kesejahteraan pekerja dan masyarakat,"  tuturnya. 
 
 
Selama ini, Kemnaker bersama-sama SP/SB dan pengusaha telah terus-menerus menjalin komunikasi intensif. Dalam menghadapi kondisi hubungan industrial yang makin dinamis, dengan menjalin 'kemitraan strategis' dan dengan mengedepankan 'dialog sosial'.
 
"Prinsip ini diyakini mampu menjadi solusi dalam memperjuangkan kepentingan buruh dan menciptakan kelangsungan usaha," ujar Indah Anggoro Putri. 
 
Pemerintah, lanjutnya, membuka pintu lebar-lebar dan bersedia mendengarkan semua saran dan kritik yang sifatnya membangun. Agar dunia ketenagakerjaan menjadi lebih baik. 
 
 
Pihaknya juga mengajak pengusaha, SP/SB berkomitmen. Untuk dapat menyelesaikan setiap permasalahan yang terjadi, dengan berdialog untuk mencari solusi terbaik.***
 
 
 

Editor: Gungde Ariwangsa

Tags

Terkini

X