• Senin, 28 November 2022

Kecam Rusia, Sekjen PBB: Pencaplokan Wilayah Ukraina Hambat Perdamaian

- Sabtu, 1 Oktober 2022 | 00:50 WIB
Kecam Rusia, Sekjen PBB Antonio Guterres: Pencaplokan Wilayah Ukraina Hambat Perdamaian (Wikipedia)
Kecam Rusia, Sekjen PBB Antonio Guterres: Pencaplokan Wilayah Ukraina Hambat Perdamaian (Wikipedia)

SUARAKARYA.ID: Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (Sekjen PBB) Antonio Guterres mengingatkan rencana Rusia untuk mencaplok empat wilayah Ukraina akan membahayakan prospek perdamaian perang Rusia-Ukraina.

"Setiap keputusan untuk melanjutkan pencaplokan wilayah Donetsk, Luhansk, Kherson dan Zaporizhzhia di Ukraina tidak akan memiliki nilai hukum dan pantas dikutuk," kata Guterres di markas besar New York, AS, Kamis (29/9/2022), dikutip dari laporan AP.

Guterres menekankan bahwa pelaksanaan referendum di tengah konflik bersenjata aktif di daerah-daerah di bawah pendudukan Rusia dan di luar kerangka hukum dan konstitusional Ukraina, tidak bisa disebut ekspresi asli dari kehendak rakyat.

Baca Juga: HUT ke-67 K-Sarbumusi, Menaker Dampingi Wapres Napak Tilas di Pabrik Gula Tulangan Sidoarjo

Seruan Guterres memperkuat pernyataan Wakil Sekjen PBB untuk Urusan Politik dan Pembangunan Perdamaian Rosemary DiCarlo yang sebelumnya juga mengecam Rusia.

Menurut DiCarlo, referendum yang didukung Rusia di wilayah pendudukan Ukraina bukanlah ekspresi asli dari keinginan rakyat dan tidak sah menurut hukum internasional.

"Tindakan sepihak untuk memberikan legitimasi pada upaya akuisisi secara paksa oleh satu negara atas wilayah negara lain, seraya mengklaim mewakili kehendak rakyat, tidak sesuai hukum internasional," kata ungkap Rosemary DiCarlo kepada Dewan Keamanan PBB, Selasa (27/9/2022).

Baca Juga: Masih Banyak Pelaku UMKM di Boyolali Enggan Ajukan KUR

DiCarlo mengatakan PBB tetap berkomitmen penuh pada kedaulatan, persatuan, kemerdekaan, dan integritas wilayah Ukraina.

Halaman:

Editor: Pudja Rukmana

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Bakamla RI Gelar ASEAN Coast Guard Forum 2022 di Bali

Selasa, 22 November 2022 | 21:46 WIB
X