• Sabtu, 20 Agustus 2022

Menlu Retno: Dunia Harus Bersatu Pulihkan Ketahanan Pangan Global Akibat Perang

- Senin, 27 Juni 2022 | 07:03 WIB
Menlu Retno Marsudi  (Tangkapan layar YouTube.)
Menlu Retno Marsudi (Tangkapan layar YouTube.)

SUARAKARYA.ID: Perang Rusia-Ukraina telah menghancurkan sistem pangan global yang sebelumnya sudah dilemahkan oleh pandemi dan perubahan iklim. Sebagai tragedi kemanusiaan, dampaknya tak terbatas di satu wilayah tetapi juga dunia.

Demikian Menteri Luar Begeri (Menlu) Retno Marsudi saat bersama Menlu Jerman, Menlu Prancis, Menlu AS, dan Menlu Senegal, memimpin bersama Ministerial Conference on Uniting for Global Food Security secara hybrid yang digelar Jerman selaku Presiden G7 di Berlin, Jumat (24/6/2022).

“Di waktu yang sulit ini, dunia tidak punya pilihan lain selain bersatu untuk memulihkan ketahanan pangan global," ungkap Menlu Retno dalam konferensi yang dihadiri lebih dari 25 negara tersebut, dirilis di laman resmi Kemenlu, Minggu (26/6/2022).

Baca Juga: Sembilan Lompatan Kemnaker, Langkah Strategis Hadapi  Megatren

Dalam kaitan ini, Menlu Retno menyampaikan dua hal yang penting dilakukan dalam jangka pendek. 

Pertama, seraya tetap menegakkan hukum internasional, dunia tidak boleh menyerah untuk menemukan solusi damai di Ukraina. “Perang ini harus segera dihentikan, dan seluruh pihak harus berkontribusi pada tujuan ini", ucap Retno.

Kedua, memulihkan rantai pasok pangan global karena dampak perang terhadap pangan dan pupuk sangat jelas. "Bila kita gagal mengatasi krisis pupuk, maka akan terjadi krisis beras yang menyangkut nasib lebih dari 2 miliar penduduk dunia," ujar Menlu RI.

Baca Juga: Menkeu Sri Mulyani Isyaratkan APBN Makin Kuat Dan Sehat

Solusi efektif terhadap krisis pangan ini menuntut dilakukannya reintegrasi produksi pangan Ukraina dan produksi pangan dan pupuk Rusia di pasar dunia, terlepas dari perang.

Halaman:

Editor: Pudja Rukmana

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X