Tiga Terdakwa, Dua Diantaranya Pegawai BPN Jakarta Utara Divonis Tujuh Bulan Penjara

- Selasa, 6 Desember 2022 | 14:24 WIB
sidang kasus pemalsuan sertifikat diduga oleh mafia tanah
sidang kasus pemalsuan sertifikat diduga oleh mafia tanah

 

 

SUARAKARYA.ID: Majelis hakim Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Utara menjatuhkan hukuman tujuh bulan penjara terhadap tiga terdakwa pemalsuan dokumen tanah yang lebih dikenal sebagai mafia tanah, Senin (5/12/2022).

Dua di antara ketiga terdakwa kasus dugaan pemalsuan surat tanah dan pengguna surat tanah yang dipalsukan tersebut adalah pegawai Badan Pertanahan Nasional (BPN) Kota Administrasi Jakarta Utara.

Vonis tersebut sama dengan tuntutan Jaksa Penubtut Umum (JPU) Yerick Sinaga dari Kejaksaan Tinggi (Kejati) DKI Jakarta, yang sebelumnya juga menuntut tujuh bulan di dalam bui.

Dalam sidang kasus mafia tanah yang dilakukan secara online atau virtual oleh majelis hakim PN pimpinan Aloysius Priharnoto Bayuaji SH MH didampingi dua hakim anggota, ketiga terdakwa dinyatakan terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindakan pemalsuan dan penggunaan surat yang telah dipalsukan.

Baca Juga: Soal Mafia Tanah di Surabaya, Kasubdit II Dittipidum: Masih Dalam Proses Penyidikan

Menurut majelis hakim, ketiga terdakwa Aspah Supriadi (swasta) pelaku pemalsuan surat tanah, Muhammad Bilal dan Eko Agus Budianto, keduanya merupakan pegawai BPN petugas PTSL pada kantor BPN Jakarta Utara telah melakukan persekongkolan jahat yang merugikan saksi korban.

Oleh karenannya, ketiga terdakwa dinyatakan oleh majelis hakim telah terbukti secara sah dan meyakinkan telah bersalah melanggar hukum sebagaimana dakwaan Pasal 263 ayat 2 jo Pasal 55 KUHP.

Halaman:

Editor: Dwi Putro Agus Asianto

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X