Direktur Operasi II PT Waskita Karya Dijebloskan ke Dalam Tahanan

- Selasa, 6 Desember 2022 | 10:55 WIB
tersangka saat digiring menuju mobil tahanan
tersangka saat digiring menuju mobil tahanan

 

SUARAKARYA.ID: Tim penyidik Jampidsus Kejaksaan Agung kembali menetapkan dan menahan satu tersangka kasus dugaan tindak pidana korupsi penyimpangan penggunaan fasilitas pembiayaan dari beberapa bank yang dilakukan oleh PT Waskita Karya (persero) Tbk dan PT Waskita Beton Precast Tbk.

Direktur Operasi II PT Waskita Karya (persero) Tbk periode 2018 sampai dengan sekarang, Bambang Rianto (BR), menyusul teman-temannya di dalam tahanan.

"Ditetapkan dan ditahan lagi satu  tersangka tersebut yaitu BR," kata Kapuspenkum Kejaksaan Agung Dr Ketut Sumedana, Senin (5/12/2022).

Baca Juga: Dugaan Korupsi di PT Waskita Beton Precast segera Digelar di Pengadilan Tipikor Jakarta

Dalam keterangan tertulisnya Ketut mengatakan, saat ini, tersangka Bambang sudah ditahan di Rumah Tahanan Negara (Rutan) Salemba Cabang Kejaksaan Agung  sejak tanggal 5 sampai 24 Desember 2022.

Ketut menjelaskan, tersangka Bambang secara melawan hukum menyetujui pencairan dana Supply Chain Financing (SCF) dengan dokumen pendukung yang diduga palsu.

"Untuk menutupi perbuatan tersebut, dana hasil pencairan SCF seolah-olah dipergunakan untuk pembayaran hutang vendor yang belakangan diketahui fiktif sehingga mengakibatkan adanya kerugian keuangan negara," tuturnya.

Penyidik mempersalahkan Bambang melanggar Pasal 2 ayat (1) dan Pasal 3 juncto Pasal 18 Undang-Undang RI Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dan ditambah dengan Undang-Undang RI Nomor 20 Tahun 2001 juncto Undang-Undang RI Nomor 31 Tahun 1999 tentang Perubahan atas Undang-Undang RI Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Halaman:

Editor: Dwi Putro Agus Asianto

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X