Saksi Mantan Mendag Muhammad Lutfi Diperintahkan Hakim Untuk Dijemput Paksa

- Rabu, 19 Oktober 2022 | 16:33 WIB
minyak goreng yang sempat langka dan membubung harganya
minyak goreng yang sempat langka dan membubung harganya

 

SUARAKARYA.ID: Majelis hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta pimpinan Liliek Prisbawono memerintahkan Jaksa Penuntut Umum (JPU)  Emilwan Ridwan untuk tetap menghadirkan saksi Muhammad Lutfi, termasuk secara atau melalui jemput paksa.

Pasalnya, mantan Menteri Perdagangan (Mendag)  itu sudah mangkir atau tak indahkan panggilan dua kali sebagai saksi untuk sidang kasus dugaan korupsi pemberian fasilitas ekspor Crude Palm Oil (CPO) dan turunannya dari Januari 2021 hingga Maret 2022 yang diperiksa di Pengadilan Tipikor Jakarta, Selasa (18/10/2022).

Padahal, saksi Muhammad Lutfi  dipanggil guna dimintai keterangan sebagai saksi untuk lima terdakwa yaitu Indrasari Wisnu Wardhana dan kawan-kawan itu untuk membuat terang dan jelas kasus dugaan korupsi yang tengah ditangani. Sayangnya, untuk pemanggilan atau pemeriksaan saksi kedua pun kembali Muhammad Lutfi tidak hadir di persidangan dengan alasan masih menemani istrinya berobat di luar negeri yaitu Jerman.

Atas sikap Muhammad Lutfi tersebut Ketua Majelis Hakim Liliek Prisbawono memerintahkan tim jaksa penuntut umum (JPU) yang dikomandoi Emilwan Ridwan untuk menghadirkan saksi dengan cara paksa sekalipun pada sidang mendatang hari Selasa 25 Oktober 2022.

Baca Juga: Hakim Tolak Nota Keberatan Para Terdakwa Kasus Eskpor Minyak Goreng

Saksi Muhammad Lutfi sebelumnya dipanggil majelis hakim Pengadilan Tipikor Jakarta melalui tim JPU Kejaksaan Agung dan Kejari  Jakarta Pusat pertama kali untuk didengar keterangannya pada Selasa 11 Oktober 2022. Selanjutnya panggilan yang kedua untuk hadir pada 18 Oktober 2022.

“Saksi sudah dua kali tidak hadir, maka kami perintahkan kepada JPU untuk memanggil saksi secara paksa untuk dihadirkan dalam sidang dengan surat penetapan dari majelis hakim,” kata Liliek.

Dalam persidangan, Selasa (18/10/2022) Tim JPU  memanggil enam orang saksi, termasuk mantan Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi. Namun yang hadir dalam sidang hanya dua orang saksi.

Halaman:

Editor: Markon Piliang

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Pembakaran Hotel di Lotim, Pengusaha Rugi 10 Miliar

Senin, 6 Februari 2023 | 17:51 WIB

Polisi Tangkap Pelaku Curanmor di Sawah

Senin, 6 Februari 2023 | 17:45 WIB
X