• Kamis, 1 Desember 2022

Terdakwa Pengaduan Palsu Divonis Ringan, Penasehat Hukum ini Kecewa Putusan Hakim

- Jumat, 30 September 2022 | 10:37 WIB
Kuasa Hukum Pieter Ell
Kuasa Hukum Pieter Ell




SUARAKARYA.ID:   Kuasa hukum Andy Tediarjo The, Pieter Ell kecewa dengan putusan Majelis Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan.

Sidang yang dipimpin oleh Joni Kondolele, yang memberi vonis ringan terhadap Juanda, terdakwa kasus pengaduan palsu kepada pamannya Andi Tediarjo The, soal sengketa sewa lahan, Kamis (29/9/2022).

"Pasal 317 KUHP yang digunakan oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) dalam dakwaannya memiliki ancaman hukuman maksimal 4 tahun. Ini jelas-jelas terdakwa melakukan laporan palsu terhadap Andy Tediarjo The yang tak lain adalah pamannya.

 

Baca Juga: PN Jaksel Bekali Petugas PTSP Seni Pelayanan Penuh Keramahan Dan Senyum

Pamannya dituduh menggelapkan uang sewa tanah sebesar Rp 8 miliar. Padahal tanah itu milik klien kami," kata Pieter Ell, dalam keterangan persnya usai persidangan, Kamis (29/9/2022).

Pieter menegaskan, seharusnya tuntutan yang diberikan secara maksimal yakni, 4 tahun.

Alasannya, putusan Mahkamah Agung (MA) telah menvonis Andy Tediarjo The bebas. Itu artinya, laporan yang disampaikan Juanda benar-benar palsu.

Selain itu, lantaran laporan palsu Juanda, Andy Tediarjo The harus mendekam 35 hari di balik jeruji besi.

Baca Juga: Ratusan Warga dan PKL Gugat PT JIEP Hingga Pemprov DKI Ke PN Jakarta Timur

"Putusan MA yang telah inkrah harusnya menjadi dasar dan sebagai bukti untuk menuntut maksimal. Jaksa seharusnya jangan ragu-ragu untuk menuntut maksimal 4 tahun. Klien kami telah bebas sampai tingkat MA. Bahkan sempat dipenjara selama 35 hari. Sementara terdakwa yang sudah menyesah klien kami cuma divonis 5 bulan, enak aja,” katanya kecewa.

Meski begitu, Pieter memastikan pihaknya tidak akan tinggal diam menyikapi putusan Majelis Hakim PN Jaksel ini.

 "Kami akan berkoordinasi dengan JPU untuk langkah hukum selanjutnya," tutur Pieter lagi.

Dilaporkan, Majelis Hakim PN Jakarta menjatuhkan vonis 5 bulan pidana penjara kepada Juanda terdakwa perkara pengaduan palsu kepada pamannya Andi Tediarjo The, soal sengketa sewa lahan.

Baca Juga: Penasihat Hukum Minta Majelis Hakim PN Jakarta Utara Bebaskan Herman Yusuf


 Hakim menilai, Juanda terbukti bersalah melanggar dakwaan JPU pada Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan.

Dijelaskan, Juanda yang juga Dirut PT Modern Kemasindo yang berdomisili di Cikarang Bekasi ini dinilai terbukti melakukan pencemaran nama baik dan pengaduan palsu kepada pamannya, sehingga kehormatan dan nama baiknya tercemar dan merugikan.

“Mengadili, menyatakan terdakwa Juanda telah terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana dengan sengaja mengajukan pengaduan atau memberitahu polisi kepada pegawai, baik secara tertulis maupun untuk dituliskan seseorang,” ujar Hakim Ketua dalam amarnya.

Hakim menilai, perbuatan Juanda telah melanggar dakwaan pasal 317 KUHP ayat 1, sebagaimana dakwaan pertama, sehingga pihaknya menghukum pidana 5 bulan penjara.


Baca Juga: MA Rotasi Massal Pegawai, Pengamat: Cerminkan Semangat Reformasi Hukum

Sementara itu, atas vonis tersebut, melalui kuasa hukumnya, Juanda menyatakan akan mengajukan banding ke Pengadilan Tinggi DKI.

Halaman:

Editor: Markon Piliang

Sumber: Siaran Pers

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X