Sindikat Diduga Mafia Tanah Mulai Didudukan di Kursi Pesakitan PN Jakarta Utara

- Selasa, 20 September 2022 | 21:03 WIB
sidang sindikat diduga mafia tanah di PN Jakarta Utara
sidang sindikat diduga mafia tanah di PN Jakarta Utara

 

 

SUARAKARYA.ID: Diduga sindikat mafia tanah jual-belikan lahan milik Negara (BPPN), bos PT Kebun Bumi Permai  duduk di kursi pesakitan Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Utara, Selasa (20/9/2022). Terdakwa Abu Hassan (54)  diduga telah melakukan penipuan senilai Rp26,4 miliar lebih berkedok sebagai  lahan yang ternyata aset negara yang dalam penguasaan/pengawasan BPPN.

Persidangan dipimpin oleh hakim Dian Erdianto SH MH dengan anggota Adam Rianto Pontoh SH MH dan Lebanus SH MH.

Dalam surat dakwaannya, Jaksa Penuntut Umum (JPU) Dyofa Yudhistira menyebutkan, kasus ini bermula saat terdakwa mengajak saksi korban Joni Tanoto bekerja sama  dalam rangka pembebasan lahan seluas 500 hektar di kawasan Bogor, Jawa Barat.

"Terdakwa mengatakan, lahan tersebut nantinya dapat dimiliki secara pribadi, ataupun sebagai investasi untuk dijual lagi,"  tutur  Dyofa saat bacakan dakwaan.

Baca Juga: Proyek Apartemen dan Hotel Mewah yang Diresmikan Jokowi di Solo Gagal Dibangun karena Ulah Mafia Tanah

Dyofa juga mengatakan, terdakwa  menyebutkan kepada korban bahwa dari 500 hektar tanah tersebut, sudah ratusan hektar yang telah dibebaskan. Namun, terdakwa kekurangan modal dan menawarkan korban untuk menginvestasikan dananya sebesar 50 persen. Kenyataannya, tanah yang dimaksud merupakan tanah aset Negara dari obligor yang dalam penguasaan/pengawasan BPPN.

"Terdakwa mengajak saksi  korban Joni Tanoto  ke lokasi.  Bahwa untuk meyakinkan saksi, terdakwa juga menelepon saksi Suhagus untuk mencabut plang bertuliskan  “Tanah Milik Negara dalam Penguasaan Kementerian Keuangan”,"  kata Dyofa.

Halaman:

Editor: Markon Piliang

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Advokat Adukan Majelis Hakim PTUN Serang ke MA dan KY

Jumat, 27 Januari 2023 | 17:51 WIB
X