• Selasa, 9 Agustus 2022

Gara-gara Siomay, Mulyana Duduk di Kursi Pesakitan PN Jakarta Utara

- Selasa, 2 Agustus 2022 | 10:46 WIB

terdakwa Mulyana sedang duduk di kursi pesakitan PN Jakarta Utara

 

SUARAKARYA.ID: Gara-gara membeli makanan siomay, Mulyana DS alias Zenzen harus duduk di kursi pesakitan atau diadili di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Utara, Senin (1/8/2022). Terdakwa dipersalahkan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Melani Simanjuntak SH MH diduga melanggar pasal 378 KUHP.

Melani menyebutkan lelaki lanjut usia itu memesan siomay sampai tiga kali dari seorang pedagang siomay yang sama pertengahan 2021. Dari pemesanan pertama, kedua dan ketiga, terdakwa tidak kunjung mau melunasi pembelian dari pertama sampai terakhir sebesar Rp 4 juta lebih. Oleh karena kesal bolak-balik menagih tak kunjung dibayar, pedagang pun melaporkannya ke Kepolisian.

Usai mendengarkan surat dakwaan JPU Melani, Ketua Majelis Hakim Boko SH MH pun menanyakan kepada terdakwa maupun penasihat hukumnya apakah mengajukan nota keberatan atau eksepsi atas surat dakwaan JPU tersebut. Baik terdakwa maupun tim penasihat hukumnya menyatakan mengajukan eksepsi. Mendengar itu, Boko memberi kesempatan kepada penasihat hukum menyusun eksepsi. "Sidang berikutnya pekan depan. Seharusnya dibayarkan saja pembelian siomaynya agar masalahnya tidak sampai ke pengadilan ini," ujar Boko mengingatkan, setelah sebelumnya sempat menanyakan apakah terdakwa ditahan, yang dijawab Zenzen, tidak.

Baca Juga: Tipu Penjual Sapi, Seorang Kades Di Magetan Diamankan Polisi

JPU Melani Simanjuntak mengaku bahwa pihaknya sudah mencoba menyelesaikan kasus itu lewat rumah keadilan atau Restoratif Justice (RJ). Namun pihak saksi korban tidak mau lagi berdamai. "Dia (saksi korban) diduga sudah terlanjur kesal sebelumnya berulangkali  menagih tetapi pembeli itu tidak mau membayarnya,"  kata Melani.

Sementara itu, Jaksa Agung  Muda Pidana Umum (Jampidum) Kejaksaan Agung Dr Fadil Zumhana SH MH menyetujui penghentian penuntutan sebanyak  sembilan  kasus  pidana umum berdasarkan asas keadilan restoratif atau restoratif justice (RJ). “Berkas kasus tersebut sebelumnya dilakukan gelar perkara (ekspose) secara virtual oleh Jampidum Fadil Zumhana,” kata Kapuspenkum Kejaksaan Agung, Ketut Sumedana, Senin (1/8/2022).

Berkas kasus yang dihentikan penuntutannya berdasarkan keadilan restoratif itu masing-masing atas nama tersangka Vick F. Lekatompessy dari Kejaksaan Negeri (Kejari) Seram Bagian Barat. Dia disangka melanggar Pasal 310 ayat (4) Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan. Tersangka Regina Nifanngilyau Alias Gina dari Kejari Seram Bagian Barat yang disangka melanggar Pasal 351 ayat (1) KUHP tentang Penganiayaan.

Halaman:

Editor: Markon Piliang

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Irjen Pol Ferdy Sambo Dijemput Provost Mabes Polri

Minggu, 7 Agustus 2022 | 06:59 WIB
X