• Rabu, 29 Juni 2022

Untuk Perkuat Data Dugaan Korupsi Terkait Kasus Richard Louhenapessy KPK Panggil 19 Saksi

- Sabtu, 21 Mei 2022 | 11:44 WIB
Richard Louhenapessy- Kanan (Istimewa)
Richard Louhenapessy- Kanan (Istimewa)




SUARAKARYA.ID: Untuk memperkuat data dugaan suap yang melibatkan mantan Walikota Ambon Richard Louhenapessy dan kawan-kawan. Maka Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jumat, memanggil 19 saksi.

Itu terkait  penyidikan kasus dugaan korupsi persetujuan prinsip pembangunan Gerai Alfamidi Tahun 2020 di Pemkot Ambon untuk tersangka Wali Kota Ambon Richard Louhenapessy (RL).

"Pemeriksaan dilakukan di Satbrimob Polda Maluku," kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya, Jumat.

Baca Juga: Kapolres Sorong: Pelaku Begal Tembak Di Tempat Tanpa Ampun

Sembilan belas saksi yang dipanggil, yakni staf PT Midi Utama Indonesia 2011-2014 Nandang Wibowo. PNS/Pokja Unit Layanan Pengadaan (ULP) 2013-2016/Pokja Pengadaan Barang dan Jasa 2017-2020 Jermias Fredrik Tuhumena. PNS/Sekretaris Wali Kota (sejak 2011)/Bendahara Pengeluaran Operasional Wali Kota (sejak 2017) Nunky Yullien Likumahwa. Anthony Liando selaku Direktur CV Angin Timur.

Berikutnya, Julien Astrit Tuahatu (alias Lien/alias Uni) selaku Direktur CV Kasih Karunia 1998-sekarang. Direktur PT Kristal Kurnia Jaya 2006-sekarang Julian Kurniawan. Meiske De Fretes sebagai Direktur CV Rotary. Nessy Thomas. Lewa selaku Direktris CV Lidio Pratama. Kepala DPMPTSP Kota Ambon Ferdinanda Johanna Louhenapessy.

Kemudian, Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Ambon Sirjohn Slarmanat. Kepala Dinas Pendidikan Fahmi Sallatalohy.  Kepala Dinas Perhubungan Robert Sapulette. Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Ambon Demianus Paais. Kepala Dinas Kesehatan Kota Ambon Wendy Pelupessy. Gustaaf Dominggus Sauhatua Nendissa dari Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kota Ambon.

Baca Juga: Ketahanan Pangan  Khusus Beras Di Bulog Sorong Hingga Tiga  3 Bulan Ke Depan

Selanjutnya, Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Persampahan 2012-Mei 2021 Lucia Izaak. Kepala Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Kota Ambon 2019-2020 Neil Edwin Jan Pattikawa. Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga Richard Luhukay. Dan Kepala Dinas PUPR Kota Ambon Melianus Latuihamallo.

Terkait kasus tersebut, KPK menetapkan tiga tersangka, dua di antaranya selaku penerima suap ialah Richard Louhenapessy (RL) dan staf Tata Usaha Pimpinan Pemkot Ambon Andrew Erin Hehanusa (AEH), dan seorang tersangka lain sebagai pemberi suap yaitu Amri (AR) dari pihak swasta/karyawan Alfamidi Kota Ambon.

Dalam konstruksi perkara, KPK menjelaskan dalam kurun waktu tahun 2020, Richard yang menjabat Wali Kota Ambon Periode 2017-2022 memiliki kewenangan, salah satunya memberikan persetujuan izin prinsip pembangunan cabang ritel di Kota Ambon.

Baca Juga: Soal Korupsi Di Maluku Diperangi Hingga Ke Akarnya

Dalam proses pengurusan izin tersebut, diduga tersangka Amri aktif berkomunikasi hingga melakukan pertemuan dengan Richard agar proses perizinan pembangunan cabang ritel Alfamidi bisa segera disetujui.

Menindaklanjuti permohonan Amri, Richard kemudian memerintahkan Kadis PUPR Pemkot Ambon untuk segera memproses dan menerbitkan berbagai permohonan izin, di antaranya Surat Izin Tempat Usaha (SITU) dan Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP).

Terhadap setiap dokumen izin yang disetujui dan diterbitkan tersebut, Richard meminta agar penyerahan uang dengan minimal nominal Rp25 juta menggunakan rekening bank milik Andrew yang merupakan orang kepercayaan Richard.

Baca Juga: Produk Unggulan UMKM Papua Barat Harus Ditingkatlan

Sementara khusus untuk penerbitan persetujuan prinsip pembangunan 20 gerai usaha ritel itu, Amri diduga kembali memberikan uang kepada Richard sekitar Rp500 juta secara bertahap melalui rekening bank milik Andrew.

Richard diduga pula menerima aliran sejumlah dana dari berbagai pihak sebagai gratifikasi dan hal tersebut masih akan terus didalami lebih lanjut oleh tim penyidik KPK. ***

Editor: Gungde Ariwangsa

Tags

Terkini

KKB Kembali Tembak Warga Sipil Di Papua

Selasa, 28 Juni 2022 | 07:08 WIB
X