• Rabu, 7 Desember 2022

Hakim Keluarkan Terdakwa Pemalsu Merek Oli Dari Balik Jeruji Besi

- Rabu, 20 April 2022 | 17:01 WIB

SUARAKARYA.ID: Majelis hakim Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Utara memberi "kado" terhadap terdakwa Reymond Putra dengan mengalihkan tahannya dari balik jeruji besi ke tahanan kota.  Kendati penyidik Mabes Polri sudah susah payah membongkar tindak kejahatan pemalsuan oli dan berbagai merek kemudian menjebloskan ke dalam tahanan,  Ketua Majelis Hakim Hotnar Simarmata SH MH mudah saja mengeluarkan Reymond  dari tahanan Rumah Tahanan Negara (Rutan)  menjadi tahanan kota.

Pemberian kado atau pengabulan permohonan pengalihan penahanan terdakwa Reymond Putra itu dibacakan di ruang sidang Soebekti Lantai III Gedung PN Jakarta Utara, Jln Gajah Mada No.17, Jakarta Pusat, usai pemeriksaan dua saksi penangkap Riska Novian dan Riski anggota Bareskrim Mabes Polri.

Adapun pertimbangan pengalihan penahanan itu belum dijelaskan Ketua Majelis Hakim Hotnar Simarmata SH. "Nanti, silahkan ke Humas saja, soalnya ini berkaitan dengan dokumen," ujar Hotnar Simarmata.

Ketika hal itu dikonfirmasi kepada Humas I PN Jakarta Utara Tumpanuli Marbun SH, MH mengatakan bahwa pengalihan penahanan merupakan domain majelis hakim.  "Yang pasti  ada pertimbangannya dan hal itu menjadi domain dari majelis hakim dalam menilai layak tidaknya seseorang ditangguhkan penahanannya dan hal itu tidak dilarang oleh hukum," ujar Tumpanuli Marbun.

Humas II PN Jakarta Utara Maryono SH mengatakan guna menjawab pertanyaan wartawan harus konfirmasi dulu ke majelis hakimnya. "Alih status penahanan dari tahanan kota atas permohonan terdakwa melalui penasehat, dan ada jaminan dari orang tua terdakwa bahwa terdakwa tidak melarikan diri. Demikian pertimbangan dan penjelasan dari majelis hakim dalam mengalihkan tahanan terdakwa Reymond," ujar Maryono.

Saksi Riska Novian dan Riski, anggota Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Mabes Polri mengatakan terdakwa Reymond Putra ditangkap 22 Desember 2021 di Gudang Muara Karang, Kec Penjaringan, Jakarta Utara bersama 15 orang karyawannya.

Penangkapan dilakukan karena ada informasi dari masyarakat bahwa di dalam gudang itu ada kegiatan illegal. “Penggerebekan di dua lokasi gudang yakni di Pergudangan Cengkareng dan Muara Karang. Dan dari gudang itu ditemukan oli di dalam sejumlah drum, dan berbagai kemasan oli isi satu liter dan stiker berbagai merek oli,” ujar saksi Riska menjawab pertanyaan majelis hakim. Saksi Riski menambahkan, pengerjaan pengemasan oli dari berbagai merek itu tidak ada kerja sama dari pemilik merek.

Keterangan kedua saksi itu diakui terdakwa Reymond. “Apakah keterangan saksi ini benar? Ataukah ada yang tidak benar? Saudara diberikan kesempatan menanggapi keterangan saksi ini. Kalau ada yang tidak benar di mananya keterangan saksi ini yang tidak benar? Kalau keteranganmu nanti ada waktunya, bukan sekarang. Karena agendanya masih mendengarkan keterangan saksi-saksi,” kata Hotnar Simarmata.

Jaksa Penuntut Umum (JPU) Subhan dari Kejaksaan Negeri (Kejari) Jakarta Utara mendakwa terdakwa Reymond Putra dengan Undang-undang Perlindungan Konsumen dan UU Merek. Penasehat hukum terdakwa Dani SH ketika dikonfirmasi mengatakan bahwa tempat itu hanyalah gudang. “Tidak ada aktifitas pengemasan di sana. Itu gudang aja,” ujar Dani singkat.

Halaman:

Editor: Gungde Ariwangsa

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Kantongi Sabu, Petani Sumbawa Diringkus

Selasa, 6 Desember 2022 | 20:56 WIB
X