• Jumat, 12 Agustus 2022

Radikalisme Harus Diwaspadai Karena Faham Ini  Bersifat Lintas Negara

- Jumat, 1 April 2022 | 08:30 WIB
Komjen Boy Rafli Sedang Menjelaskan Terkait Radikalisme (Istimewa)
Komjen Boy Rafli Sedang Menjelaskan Terkait Radikalisme (Istimewa)


SUARAKARYA.ID: Masyarakat di tanah air diingatkan untuk mewaspadai potensi Radikalisme yang paling berbahaya itu.

Pengalaman membuktikan bahwa pengaruh radikalisme ini membuat masyarakat susah. Karena tidak hati-hati bergaul ada sejumlah warga terpengaruh paham radikalisme itu. Dan ini berbahaya.

Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) mengungkapkan propaganda radikalisme dan terorisme bersifat lintas negara sehingga masyarakat di Tanah Air diminta selalu mewaspadai hal tersebut.

Baca Juga: Tradisi Sebagian Warga Maluku, Puasa Lebih Dulu Berjalan  Sejak Dahulu

"Saat ini lebih dari 80 negara sudah terkena dampak terorisme," kata Kepala BNPT Komisaris Jenderal (Komjen) Polisi Boy Rafli Amar melalui keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Kamis (31/3/2022

Oleh sebab itu, lanjut dia, masyarakat harus selalu mewaspadai dan tidak terpengaruh paham radikal serta aksi terorisme. Dalam menjalankan aksinya, pelaku kejahatan kerap kali menunggangi narasi-narasi keagamaan untuk melakukan propaganda terorisme.

"Propaganda yang dilakukan lewat media sosial tersebut harus dilawan bersama," tegas Boy.

Baca Juga: Polisi Tangkap Pria Diduga Melakukan  Tindak Pidana Pornografi

Boy Rafli menambahkan untuk melawan propaganda kelompok radikal terorisme, peran pemuka agama dibutuhkan. Hal itu telah terbukti jika merujuk pada perjalanan bangsa.

Menurut dia, para pemuka agama telah banyak berkorban demi merawat Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dari segala bentuk ancaman yang berupaya memecah belah bangsa.

"Indonesia dikawal oleh ulama-ulama besar. Alhamdulillah melahirkan Indonesia di tahun 1945 dengan semangat hubbul wathan minal iman, bahwa cinta Tanah Air adalah sebagian dari iman," kata Mantan Kadiv Humas Polri tersebut.

Baca Juga: Penembakan Di Maluku Harus Diakhiri Dengan Menyita Senjata Api Yang Beredar Di Masyarakat

Senada dengan itu, tokoh PBNU KH Said Aqil Siradj menyerukan kepada masyarakat untuk terus merawat dan menjaga Indonesia sebagai pengamalan hubbul wathan minal iman.

Mantan Ketua Umum PBNU tersebut mengatakan dalam perjalanan sejarah keislaman di Indonesia, diketahui sangat kental dengan semangat nasionalisme.

"Di Indonesia para kiai dan umat islam berjuang bersama mempertahankan Indonesia. Mari kita rawat dan jaga Tanah Air ini," ajak dia.

Baca Juga: Warga Negeri Wakal Maluku Tengah Telah Melaksanakan Puasa Pada Kamis 31 Maret 2022

Ia juga mendorong masyarakat di Tanah Air agar terus memperkuat persaudaraan dan persahabatan lintas agama serta saling menghormati. Caci maki dan segala macam bentuk permusuhan harus dijauhi. "Beragama yang paling esensi adalah akhlakul karimah," kata Said Aqil.

Sebagai tambahan informasi, BNPT terus melakukan penguatan pencegahan paham radikal di antaranya pembentukan Gerakan Nasional Pencegahan Radikalisme dan Intoleransi (Genpri) di Cilegon, Banten. ***


















































Editor: Dwi Putro Agus Asianto

Tags

Terkini

Pemerintah Agar Patuhi Keputusan Mahkamah Agung

Rabu, 10 Agustus 2022 | 13:11 WIB
X