• Kamis, 8 Desember 2022

PLN Jadi Penghasil Listrik Terbesar di Asia Tenggara setelah Pembangkit Terkonsolidasi dalam Subholding

- Jumat, 23 September 2022 | 08:51 WIB
Foto: Humas PLN
Foto: Humas PLN

Sekretaris Jenderal Kementerian Energi dan Sumberdaya Mineral, Rida Mulyana mengapresiasi langkah restrukturisasi PLN ini agar PLN lebih lincah gesit dalam menjawab kebutuhan tantangan energi Indonesia. Sehingga sistem kelistrikan makin andal dengan harga yang makin kompetitif.

"Kami berharap PLN makin efektif dan cepat mengambil keputusan dalam semua lini," tuturnya.

Baca Juga: Bali Disiapkan Jadi Tujuan Wedding Destination Unggulan di Dunia

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo mengungkapkan, pembentukan Subholding tersebut merupakan transformasi dengan
merestrukturisasi organisasi di seluruh lingkungan PLN Group, sehingga aset yang tadinya tersebar dan tersekat dapat diintegrasikan dan difokuskan, sehingga lebih berbasis pada fungsional. Salah satunya di bidang pembangkitkan.

"Jika dulu pengelolaan pembangkit PLN ada di unit-unit regional dan divisi. Dengan konsolidasi organisasi ini, PLN sekarang memiliki dua subholding Genco terbesar se-Asia Tenggara, yaitu PLN Indonesia Power dan PLN Nusantara Power," ujarnya.

Hal ini akan membuat proses bisnis pengelolaan pembangkit jadi lebih sederhana. Rantai pengambilan keputusan yang tadinya panjang dan kompleks menjadi ringkas, sehingga bisa lebih responsif mengubah tantangan menjadi peluang. Utilisasi aset pembangkitan yang tadinya kurang maksimal jadi bisa dioptimalkan.

Baca Juga: Kemenag Bicara Kemungkinan Penyesuaian Biaya Perjalanan Ibadah Haji

"Sebagaimana arahan Pak Menteri BUMN, dengan program Holding Subholding ini bisnis proses akan lebih efektif dan efisien. Utilisasi aset lebih optimal. Technical skill jauh lebih fit dan relevan dalam menjawab tantangan zaman," pungkasnya.

Tak hanya itu, untuk mempercepat transisi energi di Tanah Air, dibentuk juga dua entitas bisnis baru di bidang energi baru terbarukan (EBT) dan panas bumi yang berada di bawah subholding pembangkitan. Hal ini pengejawantahan komitmen PLN terhadap energi masa depan.

Nantinya hingga tahun 2025 pembangkitan PLN Nusantara Power akan mengelola 23,5 GW dan PLN Indonesia Power mengelola 22,9 GW tersebar di seluruh Indonesia.

Halaman:

Editor: Dwi Putro Agus Asianto

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Erie Haryadi Pimpin INKINDO Masa Bakti 2022-2026

Rabu, 7 Desember 2022 | 06:20 WIB

Nataru, Pemprov NTB Gelar Pangan Murah

Selasa, 6 Desember 2022 | 20:55 WIB
X