• Sabtu, 1 Oktober 2022

RUU PDP Wujud Pengembangan Ekonomi Digital

- Jumat, 12 Agustus 2022 | 18:00 WIB
Ketua Komisi 1 DPR, Meutya Hafid sebagai keynote speaker.
Ketua Komisi 1 DPR, Meutya Hafid sebagai keynote speaker.

 


SUARAKARYA.ID: Ketua Komisi I DPR Meutya Hafid mengatakan RUU Perlindungan Data Pribadi (PDP) penting untuk menciptakan ekosistem ekonomi digital yang memberi kesempatan dan peluang bagi usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di Indonesia untuk tumbuh.

Demikian disampaikan Meutya Hafid dalam keynote speakernya pada acara webinar Ngobrol Bareng Legislator bertajuk Ruang Digital dan Urgensi Perlindungan Data Pribadi, yang diselenggarakan di Jakarta, Jumat (12/8/2022).

Selain Meutya Hafid, webinar via zoom yang  diselenggarakan DPR bersama Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) diikuti 250 mahasiswa dari wilayah Sumatera Utara dan sebagian wilayah Jabodetabek menghadirkan Dirjen Aplikasi Informatika Kemenkominfo, Semuel A Pangerapan dan Kepala Badan Pelaksana Harian APJII, Arki Rifazka sebagai narasumber.

Baca Juga: Gibran Geram, Oknum Anggota Paspampres Pukul Sopir Truk di Solo

“Karena kita tahu bahwa ketika kita mendorong ekonomi digital, maka setidaknya atau seminimalnya, yang kita punya adalah perlindungan data nasabah, data konsumen, dan data pelanggan,” kata Meutya.

Dengan demikian, ia mengatakan bahwa penyelesaian RUU PDP merupakan wujud komitmen dan keseriusan Pemerintah Indonesia untuk mendorong pengembangan ekonomi digital.

"DPR berkomitmen menyelesaikan RUU sehingga lahir UU Perlindungan Data Pribadi yang komprehensif," ujarnya.

Baca Juga: Terdakwa Aakar Abyasa Fidzuno dan Tias Nugraha Putra Dituntut 7 Tahun Penjara

Halaman:

Editor: Gungde Ariwangsa

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Masih Banyak Pelaku UMKM di Boyolali Enggan Ajukan KUR

Jumat, 30 September 2022 | 21:48 WIB
X