• Rabu, 28 September 2022

Kementan Tekankan Peran Penyuluh Kunci Hadapi Krisis Pangan Dunia

- Kamis, 11 Agustus 2022 | 23:25 WIB
Kepala BPPSDMP Kementan Dedi Nursyamsi (Ist)
Kepala BPPSDMP Kementan Dedi Nursyamsi (Ist)

SUARAKARYA.ID: Departemen Sosial Ekonomi Pertanian, Fakultas Pertanian Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, menggelar seminar nasional yang bertema Penguatan Sumber Daya Manusia dan Sosial Ekonomi Menuju Pertanian yang Efisien, Inklusif, Berdaya Saing, dan Berkelanjutan, Kamis (11/8/2022).

Tak hanya itu, sivitas akademika fakultas juga melakukan deklarasi Bulaksumur yang mendukung Peraturan Presiden nomor 35 Tahun 2022 tentang Penguatan Fungsi Penyuluhan Pertanian.

Deklarasi Bulaksumur dibacakan oleh sivitas akademika UGM yang diharapkan menjadi sarana untuk menyuarakan dukungan dan dorongan terhadap percepatan implementasi Perpres No. 35 Tahun 2022 agar agar efektif, tepat sasaran, dan berhasil meningkatkan kemandirian dan kesejahteraan petani. Selain itu UGM ingin mengawal pemerintah mewujudkan kedaulatan pangan nasional sekaligus turut berkontribusi secara riil.

Baca Juga: Terungkap Motif Penembakan Brigadir J, Irjen Ferdy Sambo Marah Besar Terhadap Brigadir J

Baca Juga: Lirik Lagu Buih Jadi Permadani viral oleh Zinidin Zidan

Sementara, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo mengatakan seluruh pihak termasuk pemerintah harus bekerjasama menghadapi ancaman krisis pangan. Pertanian modern menurut Syahrul harus diperkuat termasuk langkah extraordinary harus dilakukan.

“Smart farming, pemanfaatan teknologi seperti Internet of Things, robot construction, dan artificial intelegent. Penyuluh adalah kopasus-nya pertanian, menjadi tonggak utama pembangunan pertanian melalui KOSTRATANI di seluruh Indonesia. Penyuluh adalah ujung tombak dari seluruh kebijakan dan arah pertanian sekaligus orang terdepan yang membangun informasi juga menerapkan kebijakan dan melakukan langkah monitoring,” pungkas Syahrul.

Dedi Nursyamsi, Kepala Badan BPPSDMP Kementrian Pertanian, yang menyaksikan langsung deklarasi mengungkap apresiasi atas inisiatif UGM dalam memaksimalkan peran penyuluhan di sektor pertanian. Menurut Dedi, peran penyuluh sangat besar untuk mendongkrak produktivitas pertanian dalam negeri, terlebih dengan adanya isu krisis pangan global.

“70 persen petani kita hanya tamatan SD bahkan tidak sekolah. 1,9 persen saja yang lulus kuliah. Berarti petani kita didominasi petani kolonial dengan tingkat pendidikan rendah. Inilah mengapa peran penyuluh menjadi sangat penting, harus mampu mentransfer teknologi, menjadi inovator dan inspirasi bagi petani.
Deklarasi ini kami sambut gembira, kita semua tahu UGM center of excelence pendidikan kita. Ini kabar gembira penyuluh di pelosok tanah air bahwa ada niat luar biasa untuk memperkuat penyuluhan karena produktivitas ditentukan oleh kualitas penyuluh petani kita,” tandasnya usai deklarasi.

Halaman:

Editor: Pudja Rukmana

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Harga Emas Kembali Turun

Rabu, 28 September 2022 | 06:39 WIB

Peringati HUT Ke-77, KAI Daop 8 Percepat Laju Kereta Api

Selasa, 27 September 2022 | 17:24 WIB

Dinilai Masih Undervalue, BRI Lakukan Buyback Saham

Selasa, 27 September 2022 | 07:50 WIB

PLN Resmikan Desa Tematik di Sidoarjo

Senin, 26 September 2022 | 14:47 WIB
X