PLTU Paiton Sukses Terapkan Penggunaan Biomassa 6 Persen, PLN Siapkan Untuk Showcase Penyelenggaraan KTT G20

- Selasa, 12 Juli 2022 | 05:17 WIB
Foto: Humas PLN
Foto: Humas PLN

SUARAKARYA.ID: PT PLN (Persero) melalui anak usahanya PT Pembangkitan Jawa Bali (PJB) sukses menerapkan penggunaan biomassa sebesar 6 persen untuk bahan bakar Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Paiton unit 1 dan 2.

Kesuksesan ini akan menjadi salah satu showcase saat penyelenggaraan KTT G20, yang sekaligus menunjukkan peran PLN dalam mengawal transisi menuju energi hijau yang berkelanjutan.

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo menjelaskan dengan peningkatan porsi biomassa pada PLTU maka bisa makin menekan kebutuhan batu bara. Apalagi, PLTU Paiton unit 1 dan 2 merupakan backbone kelistrikan Bali yang memasok kebutuhan listrik saat KTT G20 dihelat November mendatang.

"Dengan persentase lebih tinggi dari yang sebelumnya 5 persen menjadi 6 persen, Alhamdulillah semua peralatan beroperasi normal dan SO2, NOx emisi dalam kondisi bagus di bawah batas nilai maksimum yang ditetapkan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan," ujar Darmawan.

Baca Juga: PLN Kerja Sama dengan Pengembang Perumahan, Manfaatkan Program Ekstra Daya Sekaligus Dukung Transisi Energi

Uji coba peningkatan porsi biomassa dari 5 persen menjadi 6 persen pada PLTU Paiton unit 1 dan 2 dilaksanakan pada 5 dan 8 Juli 2022 dan dalam waktu dekat akan dilanjutkan dengan persentase lebih besar.

Ia berharap, uji coba peningkatan porsi co-firing ini bisa dilanjutkan pada peningkatan porsi biomassa yang sebelumnya dilakukan pengujian sampel cangkang sawit sebagai biomassa untuk penerapan co-firing.

"Selanjutnya dalam waktu dekat akan dilanjutkan uji high co-firing rasio untuk PLTU Paiton unit 1 dan 2 hingga 30 persen biomassa. Biomassa juga termasuk carbon neutral, yang memiliki kadar sulfur yg lebih rendah, kadar abu yang kecil sehingga menurunkan emisi SOx dan lebih ramah lingkungan," tambahnya.

Baca Juga: Ada insentif Menarik, Ngecas Mobil Listrik Di Rumah, Pelanggan PLN: Anti Ribet Dan Lebih Murah

Halaman:

Editor: Dwi Putro Agus Asianto

Tags

Artikel Terkait

Terkini

SDM Unggul Kunci Utama Pembangunan Pertanian

Rabu, 1 Februari 2023 | 14:36 WIB
X