• Minggu, 3 Juli 2022

WEFAM 2022: Menko Airlangga Jelaskan Proses Transisi Energi Yang Adil Dan Terobosan Baru Strategi Pendanaan

- Kamis, 26 Mei 2022 | 10:15 WIB
Menko Perekonomian Airlangga Hartarto didampingi Menperin Agus Gumiwang Kartasasmita pada sesi workshop dalam rangkaian WEFAM 2022 di Davos, Swiss, Selasa (24/5/2022) (Kemenko Perekonomian)
Menko Perekonomian Airlangga Hartarto didampingi Menperin Agus Gumiwang Kartasasmita pada sesi workshop dalam rangkaian WEFAM 2022 di Davos, Swiss, Selasa (24/5/2022) (Kemenko Perekonomian)

SUARAKARYA.ID: Dalam rangkaian pertemuan World Economic Forum Annual Meeting (WEFAM) 2022 di Davos, Swiss,  Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menjelaskan tentang langkah konkret Indonesia wujudkan transisi energi yang adil dan terjangkau serta terobosan baru dalam strategi pendanaan

Langkah konkret Indonesia wujudkan transisi energi yang adil dan terjangkau disampaikan Menko Perekonomian Airlangga Hartarto ketika menjadi panelis pada sesi workshop bertema “Financing a Just Transition in Emerging Markets”, Selasa (24/5/2022).

Masih pada hari yang sama dan juga di Davos Swiss, Menko Airlangga menyampaikan terobosan baru dalam strategi pendanaan dalam dialog bersama yang digelar oleh Tri Hita Karana sebagai salah satu kegiatan Road to G20.

Langkah Konkret

Menko Perekonomian Airlangga Hartarto menyampaikan langkah konkret Indonesia wujudkan proses transisi energi yang adil dan terjangkau ketika menjadi panelis pada sesi workshop bertema “Financing a Just Transition in Emerging Markets” dalam rangkaian pertemuan World Economic Forum Annual Meeting (WEFAM) 2022 di Davos, Swiss, Selasa (24/5/2022).

Workshop tersebut mengupas tentang best practices yang dapat diimplementasikan oleh Pemerintah, pelaku bisnis, dan masyarakat untuk meningkatkan pembiayaan dalam mewujudkan transisi energi yang adil dan terjangkau, khususnya di negara berkembang.

Disebutkan Menko Airlangga, Indonesia berkomitmen mengurangi penggunaan bahan bakar fosil secara bertahap demi keamanan iklim di masa depan. Komitmen tersebut terwujud dalam berbagai langkah konkret dan inovatif di antaranya, platform SDG Indonesia One yang telah mencapai USD3,2 miliar dalam waktu kurang dari 4 tahun, penerbitan Sukuk Hijau, dan rencana mekanisme penerapan carbon pricing untuk mobilisasi peralihan energi di sektor swasta.

Selain itu, ada juga program Energy Transition Mechanism (ETM) dengan Asian Development Bank, dan secara kolektif mengurangi emisi gas CO2 sebesar 200 juta ton per tahun secara bersama dengan Filipina dan Vietnam.

Lebih lanjut, Menko Airlangga juga menjelaskan bahwa Indonesia mengambil bagian dalam mencapai phase down batu bara. Untuk itu, Menko Airlangga kembali mengingatkan tugas penting generasi ini untuk mewariskan planet yang layak huni bagi generasi mendatang. Perlu dilakukan transformasi pada gaya hidup manusia, terutama di sektor energi yang mewakili 72% dari total emisi global.

Halaman:

Editor: Gungde Ariwangsa

Sumber: Rilis

Tags

Terkini

X