• Selasa, 6 Desember 2022

Melalui KPPG, Putkom Inginkan Perempuan Cerdas-Merata Berliterasi Keuangan Pasar Modal

- Jumat, 28 Mei 2021 | 17:06 WIB

JAKARTA: Pimpinan Pusat Kesatuan Perempuan Partai Golkar (PP KPPG), menggelar seminar daring bertajuk Sosialisasi dan Edukasi Pasar Modal bersama PT Bursa Efek Indonesia (BEI) di Jakarta, Kamis (27/5/2021).

Webinar dihelat oleh kakuatan sayap perempuan Golkar dalam memperingati HUT Ke-19 PP KPPG.

Ketua Umum PP KPPG Airin Rachmi Diany mengatakan kegiatan ini merupakan wujud nyata dari salah satu fungsi utama KPPG sebagai sarana mengedukasi publik dalam hal ini melek pasar modal.

“Kami Pengurus KPPG bertekad untuk memberikan dampak melalui edukasi yang kuat bagi lingkungan internal KPPG maupun bagi masyarakat luas, khususnya bagi kaum perempuan. Selain itu, kegiatan ini juga sejalan dengan pendidikan partai politik khususnya membangun literasi keuangan di masyarakat. Apalagi dengan adanya pandemi ini, masyarakat khususnya perempuan harus berdaya menghadapi kondisi internal bangsa Indonesia,” ujar Airin.

Turut hadir sebagai pembicara dalam webinar tersebut, Anggota Komisi XI DPR RI Fraksi Partai Golkar Puteri Anetta Komarudin yang menjadi salah satu pembicara utama menekankan tentang peran penting perempuan untuk memiliki pemahaman di bidang investasi termasuk pasar modal.

“Perempuan umumnya telah dikenal sebagai sosok Menteri Keuangan Keluarga yang mengatur perputaran dan pengelolaan uang dalam rumah tangga. Tetapi, ketika berbicara mengenai investasi justru kecenderungannya lebih dominan dikerjakan oleh kaum pria,” ungkap Puteri yang juga Ketua Koordinator Bidang Perekonomian (Korbid III) PP KPPG.

Data Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) menyebut besaran investor ritel perempuan ternyata masih berada pada angka 38 persen dengan total aset sekitar Rp208,84 Triliun per April 2021. Di mana, 4,54 persen diantaranya merupakan ibu rumah tangga dengan total aset mencapai Rp56,51 Triliun.

Namun pada instrumen ritel yang diterbitkan pemerintah, partisipasi perempuan justru mulai mendominasi dengan porsi mencapai 55,8 persen pada ORI017 dan 57,82 persen pada ORI018.

“Ketika sudah ada perempuan yang mulai melakukan investasi di pasar modal, tetapi di satu sisi masih ada perempuan yang terjerat pada rentenir hingga investasi ilegal. Hal ini menunjukkan bahwa literasi keuangan di Indonesia yang masih belum merata khususnya bagi perempuan,” tutur Wakil Sekretaris Fraksi Partai Golkar ini.

Halaman:

Editor: Dwi Putro Agus Asianto

Terkini

Penghujung Tahun, Bank Jatim Raih Penghargaan Lagi

Jumat, 2 Desember 2022 | 15:48 WIB
X