logo

Mendes PDTT: Sektor Pariwisata Bantu UKM Dan Prukades

Mendes PDTT: Sektor Pariwisata Bantu UKM Dan Prukades

Mendes PDTT Eko Putro Sandjojo saksikan pengrajin tenun. (foto, ist)
30 Agustus 2019 23:42 WIB
Penulis : Budi Seno P Santo

SuaraKarya.id - JAKARTA: Sektor pariwisata membantu pengembangan Usaha Kecil Menengah (UKM) dan produk unggulan kawasan desa, (Prukaded).

Demikian dikatakan Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Mendes PDTT) Eko Putro Sandjojo, saat menjadi keynote speaker pada kegiatan pasar rakyat di Taman Lapangan Banteng, Jakarta, Jumat (30/8/2019)).

Untuk itu, dia mendorong desa yang memiliki potensi wisata, untuk mengembangkan sektor pariwisata melalui BUMDes. "BUMDes yang bergerak di pariwisata banyak yang telah menghasilkan penghasilan lebih besar dari dana desa. Bahkan, ada yang pajaknya saja lebih besar dari dana desa yang didapat," ujarnya.

Dikemukakannya, desa wisata dapat dikembangkan menggunakan anggaran dana desa. Pasalnya, salah satu fokus penggunaan dana desa ke depan adalah untuk pengembangan ekonomi.

Dia berharap, desa wisata dapat menarik perhatian banyak turis, sehingga aktivitas ekonomi perdesaan meningkat. "Desa wisata yang dibangun nanti akan mengundang banyak turis yang datang. Turis yang datang ini kan butuh minum, butuh makanan, souvenir. Dengan begitu produk-produk lokal dan UKM akan terbantu pemasarannya," ungkapnya.

Terkait Pasar Rakyat, menurut dia, merupakan upaya Kementerian Keuangan untuk membantu pengembangan UKM dan usaha mikro. Melalui program UMi (Pembiayaan Ultra Mikro), imbuhnya, UKM dan usaha mikro akan terbantu terkait permodalan.

"Pasar rakyat ini didesain untuk membantu UKM atau usaha mikro dari masyarakat melalui program UMI dan program-program dari kementerian/lembaga lainnya. Harapannya desa wista yang dikembangkan dapat menyerap UKM dan produk-produk lokal," tuturnya. 

Pengembangan ekonomi perdesaan adalah upaya untuk mengurangi kemiskinan dan kesenjangan. Dalam dua tahun terakhir, ujar Mendes, pengurangan kemiskinan di desa dua kali lipat lebih tinggi dibandingkan pengurangan kemiskinan di kota.

"Pendapatan per kapita di desa naik dari Rp572 ribu per kapita (tahun 2014) menjadi Rp804 ribu per kapita (tahun 2018)," ujarnya

Editor : B Sadono Priyo