logo

Kejagung Diduga Lakukan Disparitas Penegakan Hukum Dan Sulut Demoralisasi Para Jaksa

Kejagung Diduga Lakukan Disparitas Penegakan Hukum Dan Sulut Demoralisasi Para Jaksa

Mantan Jaksa Pinangki yang kini meringkuk di penjara yang tak dikasasi Jaksa, diduga Kejagung melakukan disparitas penegakan hukum dan terjadi demoralisasi di tubuh Korps Adhyaksa ini (Ist)
24 Juni 2021 23:58 WIB
Penulis : AG. Sofyan

SuaraKarya.id - JAKARTA: Pernyataan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus (Jampidsus) Ali Mukartono saat ditanya awak media terkait kasus Pinangki kini menjadi bola panas bagi institusi Kejaksaan. Pasalnya, dengan menyebut Pinangki sudah menyumbangkan BMW kepada negara membuat publik bertanya-tanya atas komitmen dan konsistensi pemberantasan korupsi di tubuh Korps Adhyaksa ini.

Seperti yang disampaikan Pengamat Kejaksaan, Fajar Trio yang menilai pernyataan Jampidsus Ali Mukartono sebagai bukti adanya disparitas penegakan hukum atas pemberantasan kasus rasuah. Karena menurutnya, sangat wajar jika wartawan menyoroti aksi Kejaksaan yang belum mengajukan kasasi terkait kasus eks Jaksa Pinangki.

"Apalagi bisa dibilang Pinangki ini jaksa yang menjadi otak pelaku penyalahgunaan wewenang dan rela menjadi makelar kasus Djoktjan (Djoko Tjandra). Harusnya Jampidsus paham betul fungsi kontroling yang dilakukan wartawan dalam meliput sebuah berita," ujar Fajar kepada media di Jakarta, Kamis (24/6/2021).

Fajar berpendapat, sikap Jampidsus Ali bisa menyebabkan demoralisasi penegakan hukum para insan Kejaksaan. Apalagi ditambah dugaan terjadinya disparitas penegakan hukum.

"Kejaksaan mengalami kemunduran keterbukaan informasi dan diduga melakukan disparitas penegakan hukum. Para jaksa yang menyidik dari awal kasus Pinangki bisa mengalami demoralisasi mendengar pernyataan tersebut," katanya.

Fajar pun memberikan contoh kasus Jiwasraya dan Asabri. Ia menilai bahwa Kejaksaan maju paling depan dalam melakukan penyitaan aset para tersangka.

"Kejaksaan seperti gagah betul saat memberikan keterangan pers telah menyita aset. Padahal harusnya tidak seperti itu. Ternyata sebagian ditengarai bukan milik terdakwa, hingga menuntut setinggi-tingginya hukuman kepada para terdakwa. Bahkan menyatakan telah memeriksa tukang loak dan IRT (ibu rumah tangga) saja begitu bangga. Berbeda dengan treatment yang diberikan ke Pinangki," ungkapnya.

Ia pun mempertanyakan, ada apa dengan kasus Pinangki dan apa bedanya dengan kasus Jaksa Urip?.

"Apa yang telah disembunyikan Kejaksaan dalam kasus Pinangki? Kok seperti ada bargaining position. Apakah dengan hanya diberi BMW sudah menjadi prestasi? Jaksa Agung seharusya mengambil sikap tegas terhadap Ali. Kalau perlu copot!," kata Fajar geram.

Sebagai penegak hukum, menurutnya pemikiran tersebut sangat dangkal dalam memberantas korupsi.

"Apakah penegakan hukum hanya sebatas diberi BMW, sudah selesai itu barang? Ini ngeri sekali," ujarnya.

Ia pun menyimpulkan jika kondisi ini berlarut, maka Kejaksaan dipastikan sudah tidak murni lagi dalam melaksanakan tugas sebagai penegak hukum.

"Membahayakan sekali jika Kejaksaan Agung yang dipimpin Jaksa Agung ST Burhanuddin tidak lagi murni menjadi alat negara yang melakukan penegakan hukum dan malah menjadi alat kekuasaan dalam melakukan penegakan hukum,”ucapnya.

Jadi kesimpulannya, Jampidsus patut diduga telah menjadikan doktrin Tri Krama Adhyaksa hanya sekadar menjadi lip service belaka karena tindakannya sama sekali tidak mewakili doktrin kehormatan para jaksa itu.

Sementara, Pakar Hukum Pidana Universitas Trisakti, Abdul Fickar menyebut pernyataan Ali Mukartono yang dengan bangga telah melakukan penyitaan mobil BMW dari kasus Pinangki tersebut merupakan tindakan yang sesat dan memalukan.

"Saya kira ini pernyataan yang memalukan karena seolah-olah terkesan Pinangki sudah menyumbangkan sebuah mobil BMW kepada negara dan sudah selesai. Pikiran seperti ini yang sesat," jelas Fickar.

Menurutnya, secara nyata Pinangki sudah jelas terbukti bersalah karena telah melakukan kejahatan kepada negara dan masyarakat.

"Berdasarkan putusan pengadilan diserahkan kepada negara, jadi bukan secara sukarela," kata dia.

Fickar menyebut dalam kasus tersebut justru negara menderita kerugian yang tidak ternilai karena kehilangan sumberdaya manusia jaksa penuntut umum (SDM JPU) yang sudah dididik dan digaji oleh negara untuk melaksanakan tugas penegakan hukum.

"Namun, justru menjadi penjahatnya. Berapa biaya yang sudah dikeluarkan negara untuk mendidik dan menggaji terdakwa Pinangki selama ini tentu tidak pernah cukup kalau hanya dibayar dengan mobil BMW semata. Dan yang menjadi pertanyaan besar, mengapa hingga kini Pinangki masih ditahan di rutan Salemba cabang Kejaksaan Agung?" tanya Fickar keheranan.

Fickar menilai bahwa negara juga menderita kerugian immaterial yang tidak bisa diukur dari nilai atau angka nyata.

"Yaitu rasa malu yang besar karena tidak bisa mengendalikan aparaturnya melakukan kejahatan korupsi," katanya.

Menurutnya, itulah yang seharusnya menjadi pemikiran seorang jaksa sebagai aparatur negara yang dibayar untuk melakukan penuntutan.

"Termasuk kejahatan korupsi yang harus dihukum seberat-beratnya karena sebagai ordinary crime yang telah merusak dan merugikan sendi-sendi kehidupan berbangsa dan bernegara," tegasnya.

Selain itu, Jampidsus juga mempertanyakan mengapa kasus Pinangki saja yang disoroti, padahal masih ada tersangka lainnya. Sebelumnya, awak media mempertanyakan mengapa Kejaksaan belum mengajukan kasasi terkait dengan vonis ringan eks jaksa Pinangki. Pihak Kejaksaan pun mengatakan belum memutuskan mengajukan kasasi atas putusan banding terdakwa Pinangki karena masih menunggu salinan putusan dari Pengadilan Tinggi DKI Jakarta.

Jampidsus Ali Mukartono justru mempertanyakan kepada awak media mengapa selalu mengejar pemberitaan soal Pinangki. Padahal menurutnya tersangka dalam kasus tersebut ada banyak, sehingga tidak harus berfokus pada Pinangki seorang.

"Kenapa sih yang dikejar-kejar Pinangki, tersangka terkait itu ada banyak," katanya berkilah.

Salah seorang wartawan pun menjelaskan, karena publik banyak yang membandingkan vonis Pengadilan Tinggi DKI Jakarta terhadap Pinangki dengan hukuman yang diterima oleh Angelina Sondakh yang justru diperberat ditingkat kasasi. Juga membandingkan dengan seorang ibu di Aceh yang ditahan bersama anaknya karena kesandung kasus Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE).

Namun, Jampidsus Ali justru menyebut bahwa kasus Pinangki berbeda dengan perkara lainnya. Dia menyebut, putusan pengadilan sudah jelas, dan pihaknya menghormati apa yang menjadi keputusan hakim.

"Sudah jelas putusan pengadilan, iya kan!. Tersangka kita tunggu yang lain, masih banyak tersangka, itu satu kesatuan," ucapnya.

Jampidsus menyinggung perkara Pinangki dengan mendapatkan mobil, berbeda dengan aset tersangka lain yang kesulitan untuk dilacak.

"Malah dari Pinangki, negara dapat mobil. Yang lain kan susah ngelacaknya itu,"jelas Jampidsus Ali***