logo

Tinjau Sirkuit Mandalika, Dorna Menanti MotoGP Indonesia Tiba

Tinjau Sirkuit Mandalika, Dorna Menanti MotoGP Indonesia Tiba

08 April 2021 03:33 WIB
Penulis : Gungde Ariwangsa SH

SuaraKarya.id - LOMBOK TENGAH: Dari hasil peninjauan pra-homologasi Sirkuit Mandalika di Lombok, Nusa Tenggara Barat, Rabu (7/4/2021), Managing director Dorna Sports Carlos Ezpeleta tak sabar menanti. Dia akan senang bila hari MotoGP kembali digelar Indonesia tiba. Dia pun berharap lebih banyak muncul talenta pebalap Indonesia yang meniti karier hingga berkiprah di ajang kejuaraan dunia.

Perwakilan dari Dorna Sports, selaku pemegang hak komersial MotoGP, dan FIM, sebagai badan dunia yang menaungi olahraga balap motor, mengaku puas dengan progres pembangunan Sirkuit Mandalika setelah menyelesaikan inspeksi pra-homologasi sirkuit calon tuan rumah balap MotoGP dan World Superbike itu. Dorna Sports diwakili oleh managing director Carlos Ezpeleta dan mantan pebalap MotoGP Loris Capirossi selaku promoter representative, sedangkan FIM mengirimkan safety officer Franco Ucini, yang juga mantan juara dunia 500cc 1982.

Carlos Ezpeleta mengungkapkan bahwa Indonesia merupakan pasar yang sangat besar bagi MotoGP dan ia tak sabar lagi untuk membawa gelaran Grand Prix kembali ke Indonesia sejak terakhir kali digelar pada 1997. Tak hanya ingin melihat MotoGP kembali ke Indonesia, Ezpeleta mengungkapkan Dorna Sports, selaku pemegang hak komersial MotoGP dan WSBK, telah melakukan investasi yang besar untuk mencari pebalap berbakat di Asia Tenggara dan khususnya di Indonesia.

Indonesia sendiri, kata Ezpeleta, menjadi salah satu pasar terbesar bagi gelaran MotoGP. "Tidak bisa dijelaskan dengan kata-kata seberapa pentingnya MotoGP kembali ke Indonesia, ini adalah pasar yang besar bagi kami dan bagi para pabrikan serta basis fan Indonesia bagi MotoGP itu tidak ada duanya. Jadi kami senang bisa kembali dan menantikan hari itu tiba," kata Ezpeleta seperti dilansir antaranews.com.

Ezpeleta mengaku puas dengan progres pembangunan Sirkuit Mandalika, yang saat ini penyelesaian lintasan dan sejumlah infrastuktur pendukung keselamatan seperti pagar pembatas beton dan gravel trap, mencapai kurang lebih 60 persen. Sirkuit Mandalika ditargetkan rampung pada pertengahan tahun untuk mengejar target homologasi dari Dorna dan FIM sebelum dinyatakan layak untuk menjadi arena pagelaran grand prix di Indonesia.

Sirkuit sepanjang 4,3km dengan 17 tikungan itu telah resmi masuk di kalender WSBK 2021 sebagai tuan rumah seri ke-11 pada 12-14 November, tetapi masih berada di daftar sirkuit cadangan kalender provisional MotoGP musim ini.

Sedangkan Pemerintah menargetkan Sirkuit Mandalika menjadi tuan rumah Grand Prix Indonesia pada Oktober nanti ketika MotoGP memulai tur Asia. Slot bulan Oktober kalender MotoGP saat ini diisi empat balapan yaitu Grand Prix Jepang (3/10), Thailand (10/10), Australia (24/10), dan Malaysia (31/10), menyisakan satu pekan kosong pada pertengahan bulan, sebelum seri penutup musim digelar di Valencia, Spanyol pada 14 November.

Sementara itu, CEO Mandalika Grand Prix Association (MGPA) Ricky Baheramsyah mengungkapkan pembangunan lintasan dan sejumlah aspek pendukung trek, seperti pagar pembatas dan sistem drainase di sirkuit saat ini masih sesuai jadwal untuk memenuhi target homologasi pada pertengahan tahun ini.

"Saat ini kami selesaikan sekitar 50-60 persen. Sangat penting kehadiran Dorna di sini, khususnya di tengah situasi COVID-19 dan pembatasan perjalanan yang menjadi kendala.

"Tapi kami sangat senang mereka bisa datang untuk melakukan inspeksi secara menyeluruh, dan sejauh ini kami melihat mereka sangat senang dengan progresnya, khususnya dari aspek keselamatan karena itu merupakan salah satu elemen terpenting di setiap trek MotoGP," kata Ricky.

Luar Biasa

Homologasi merupakan proses standar persetujuan atau sertifikasi dalam dunia balap yang meliputi standar kendaraan balap, lintasan dan komponen-komponen lainnya yang telah ditentukan untuk penyelenggaraan ajang balap.

"FIM yang bertanggung jawab untuk homologasi trek, tapi kami telah seharian berada di Sirkuit Mandalika. Franco Ucini sangat senang dan demikian pula saya," kata Ezpeleta kepada Antara ketika ditemui di Lombok Tengah.

"Melihat trek dari gambar dan secara langsung itu berbeda, sangat mengejutkan karena trek ini akan sangat luar biasa. Kami sangat senang dengan progresnya. Tentu setiap orang tahu masih banyak hal yang harus dikerjakan... tapi kami tidak sabar lagi menyaksikan MotoGP di sini, dan kami yakin para pebalap MotoGP akan menyukainya," tutur Ezpeleta.

Dia mengemukakan, Dorna memiliki proyek sangat besar di wilayah Asia Tenggara dan telah berinvestasi selama bertahun-tahun untuk menemukan lebih banyak pebalap dan talenta di Indonesia khususnya dan di wilayah secara umum. "Sejak kami memulai HTC (Honda Talent Cup), kami telah melihat banyak pebalap dari Indonesia dan bakat cemerlang yang muncul lewat Mario Aji.

Pebalap nasional Mario Suryo Aji saat ini menjalani tahun ketiganya berlaga di Kejuaraan Dunia Junior CEV Moto3 di Eropa bersama Astra Honda Racing Team. Mario menutup musim 2020 di peringkat 16 klasemen akhir CEV Moto3, dua posisi lebih baik dari peringkat di tahun debut sang pebalap pada 2019.

"Kami harap dia tampil baik di kejuaraan dunia junior dan ketika waktunya tepat dia naik ke setiap kelas dan semoga mencapai kelas teratas di kejuaraan dunia. Jelas ini adalah proyek jangka panjang dan investasi yang panjang untuk menghadirkan pebalap-pebalap Indonesia, tapi kami yakin kami akan menemukan mereka," kata Ezpeleta.

Doni Tata Pradita menjadi pebalap Indonesia pertama yang menembus ajang tertinggi dengan turun di kelas kejuaraan dunia 250cc pada 2008. Pebalap asal Yogyakarta itu kembali turun di kelas menengah Moto2 pada 2013.

Dimas Ekky mengikuti langkah kompatriotnya sebagai wildcard GP Malaysia 2017 dan GP Catalunya 2018 sebelum turun satu musim penuh di Moto2 pada 2019.

Sedangkan Andi Farid Izdihar turun di kelas Moto2 pada 2020, melanjutkan tugas Dimas Ekky di tim Idemitsu Honda Team Asia, sebelum turun ke kelas Moto3 pada 2021. ***