logo

Dua Minggu, Dolar AS Bertahan Di Dekat Posisi Terendah

Dua Minggu, Dolar AS Bertahan Di Dekat Posisi Terendah

Ist
16 Februari 2021 06:14 WIB
Penulis : Yacob Nauly

SuaraKarya.id - LONDON:  Dolar AS bertahan di dekat posisi terendah dua minggu pada Senin (15/2/2021), karena optimisme tentang peluncuran vaksin COVID-19 dan paket stimulus AS senilai 1,9 triliun dolar AS memberikan dorongan untuk mata uang, pasar saham, dan harga komoditas yang lebih berisiko.

Di antara yang menguat terhadap dolar yang lebih lemah, pound Inggris menembus 1,39 dolar AS untuk pertama kalinya dalam hampir tiga tahun, dibantu oleh ekspektasi bahwa keberhasilan program vaksinasi COVID-19 Inggris dapat memungkinkan ekonomi dibuka kembali dan pulih.

Yuan China yang diperdagangkan di luar negeri melanjutkan kenaikannya baru-baru ini dan berada di titik puncak menembus di atas 6,39 per dolar untuk pertama kalinya sejak Juni 2018.

Mata uang-mata uang komoditas juga menguat, dengan rand Afrika Selatan menyentuh level tertinggi satu tahun. Krona Norwegia dan dolar Australia mencapai level tertinggi dalam tiga minggu terhadap greenback.

Banyak pasar keuangan di Asia masih tutup pada Senin (15/2/2021) untuk Tahun Baru Imlek, dan pasar saham AS ditutup untuk Hari Presiden.

Indeks dolar tergelincir 0,1 persen, mendekati level terendah minggu lalu di 90,249 - level yang tidak terlihat sejak 27 Januari.

Analis di MUFG mengatakan dolar bisa melemah lebih lanjut jika optimisme pasar bertahan.

“Kami yakin masih banyak yang harus dilakukan dalam apa yang disebut 'perdagangan reflasi' dengan pelaku pasar yang meremehkan kesediaan para pembuat kebijakan global untuk membiarkan ekonomi berjalan panas dan mendorong pertumbuhan global yang lebih kuat dari perkiraan selama sisa tahun ini,” kata analis dalam sebuah catatan.

Spekulan mempertahankan posisi short dolar mereka, data terbaru dari Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS menunjukkan, dengan nilai bersih bersih berada di 29,53 miliar dolar AS, seperti dilansir Antara.

Yen Jepang, dipandang sebagai aset safe-haven, turun 0,4 persen terhadap greenback menjadi 105,27 yen,

Euro naik tipis 0,1 persen menjadi 1,21310 dolar AS, memperpanjang kenaikan 0,6 persen minggu lalu.

Bitcoin tetap tidak stabil, turun ke level 45.914,75 dolar AS sehari setelah mencapai rekor tertinggi 49.714,66 dolar AS.

Mata uang kripto paling populer di dunia itu menguat 25 persen minggu lalu, didorong oleh dukungan dari Tesla dan Bank New York Mellon. ***

Editor : Dwi Putro Agus Asianto