logo

Letjen TNI Doni Monardo: Televisi Harus Jadi Contoh Protokol Kesehatan Bagi Masyarakat

Letjen TNI Doni Monardo: Televisi Harus Jadi Contoh Protokol Kesehatan Bagi Masyarakat

Ketua Satgas Penanganan Covid-19, Letjen TNI Doni Monardo.
13 Januari 2021 19:30 WIB
Penulis : M Guntur Setiawan

SuaraKarya.id - JAKARTA: Ketua Satgas Penanganan Covid-19, Letjen TNI Doni Monardo mengatakan stasiun televisi harus bisa menjadi contoh dalam hal penerapan protokol kesehatan bagi masyarakat luas.

"Saya minta satu hal saja, apa yang dilihat masyarakat kita, itulah yang diharapkan bisa memberikan contoh," kata dia saat diskusi secara daring yang dipantau di Jakarta, Rabu (13/1/2021).

Oleh sebab itu, stasiun televisi di Tanah Air diminta untuk dua hingga tiga pekan ke depan agar bisa mengubah penampilan dan fokus pada penerapan 3M yakni memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan pakai sabun pada air mengalir.

"Saya tidak minta lama-lama, paling tidak dua atau tiga pekan saja," tuturnya.

Dalam kurun waktu itu, tayangan di televisi diminta berubah total dalam menerapkan perilaku 3M. Hal tersebut terutama diharapkan menjadi perhatian untuk acara acara realitas yang melibatkan publik figur idola masyarakat.

Hal itu ia utarakan mengingat dan melihat kebiasaan orang Indonesia suka menonton dan pada akhirnya meniru apa yang disaksikan di televisi. Jika positif yakni menerapkan protokol kesehatan akan berdampak baik begitu pun sebaliknya.

Bahkan, kata dia, stasiun televisi yang menerapkan rekayasa teknologi saja bisa membuat masyarakat salah kaprah dalam menafsirkan.

Rekayasa teknologi yang dimaksud ialah seolah-olah dalam suatu acara televisi terdapat penonton padahal tidak ada.

"Tidak semua masyarakat paham itu. Bahkan orang berpendidikan pun kadang bisa terkecoh dan beranggapan acara itu ada penonton padahal tidak ada," ujar dia seperti dikutip dari antaranews.com.

Oleh sebab itu, peran media massa terutama televisi cukup besar dalam mempengaruhi masyarakat terutama menyebarluaskan perilaku protokol kesehatan.***

Editor : Dwi Putro Agus Asianto