logo

iBANGGA Sempurnakan Indikator Pembangunan Manusia Dan Kebudayaan

 iBANGGA Sempurnakan Indikator Pembangunan Manusia Dan Kebudayaan

Menko PMK Muhadjir Effendy.(foto,ist)
21 Desember 2020 20:36 WIB
Penulis : Budi Seno P Santo

SuaraKarya.id - JAKARTA: Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy, secara virtual dari Jakarta, Senin (21/12/2020) mengapresiasi Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) , atas peluncuran indeks Pemvangunan Keluarga (iBANGGA).

IBANGGA sebuah indeks untuk melihat atau mengukur pembangunan keluarga Indonesia yaitu Indeks Pembangunan Keluarga (iBANGGA). iBANGGA merupakan indeks pengukuran kualitas keluarga yang ditujukan melalui tiga dimensi. Yakni dimensi ketentraman, kemandirian, serta kebahagiaan keluarga.

Hasil pengukuran iBANGGA adalah status capaian pelaksanan pembangunan keluarga di suatu wilayah, yang diklasifikasikan menjadi tangguh, berkembang, dan rentan. “Dengan ini tentu saja pembangunan manusia dan kebudayaan akan menjadi terukur. Di samping indeks pembangunan manusia atau indeks pembangunan yang lain. Dengan adanya iBANGGA akan semakin menyempurnakan standar pengukuran dalam pembangunan manusia dan kebudayaan di Indonesia,” papar Menko PMK.

BKKBN sebagai lembaga pemerintah, lanjutnya, memiliki peranan strategis dalam membangun sumberdaya manusia (SDM) melalui pendekatan keluarga. Keluarga adalah unit terkecil yang akan menjadi dasar dalam pembangunan manusia dan kebudayaan.

“Ketika bicara tentang pembangunan manusia dan kebudayaan, tentu tidak lepas dari keluarga. Ada dua hal yang harus kita perangi terutama di lingkungan keluarga yaitu kemiskinan dan kebodohan,” terang Menko PMK.

Dikemukakannya, untuk membangun keluarga harus dimulai dengan pendidikan berkeluarga. Pemerintah pun tengah menggalang program prioritas bimbingan pranikah, guna mempersiapkan keluarga Indonesia yang tangguh. Sehingga, nantinya mampu melahirkan generasi yang berkualitas.

Hal itu didasari landasan hukum Undang-Undang Nomor 52/2009 tentang Perkembangan Kependudukan dan Pembangunan Keluarga. Di dalamnya tergambar jelas peran strategis BKKBN dalam pembangunan keluarga, dengan bertanggung jawab langsung terhadap presiden.

“Saat ini, kita masih punya pekerjaan besar untuk mengatasi persoalan stunting, yang kita tahu menjadi penghambat pembangunan SDM. Melalui iBANGGA ini, diharapkan seluruh kementerian/lembaga bisa bekerja sama, tentunya dengan leading sector BKKBN dalam meningkatkan kualitas SDM melalui pembangunan keluarga Indonesia,” ungkap Menko PMK.***

Editor : Laksito Adi Darmono