logo

Mensos Minta Generasi Millenial Perkuat Semangat Solidaritas Sosial

 Mensos Minta Generasi Millenial Perkuat Semangat Solidaritas Sosial

Mensos Ad Interim Muhadjir Effendy.(foto,ist)
18 Desember 2020 20:59 WIB
Penulis : Budi Seno P Santo

SuaraKarya.id - JAKARTA: Pentingnya solidaritas sosial (social solidarity) dalam setiap episode perjalanan bangsa. Kuatnya solidaritas sosial di masa lalu menjadi faktor penting bangsa ini meraih kemerdekaan melawan kolonialisme.

Hal itu dikemukan Menteri Sosial (Mensos) Ad Interim Muhadjir Effendy, dalam arahannya pada acara “Webinar: Membedah Kesetiakawanan Sosial di Masa Pandemi dalam Perspektif Kaum Milenial” melalui saluran daring, dari Jakarta, Kamis (17/12/2020).

Menurut dia, kemerdekaan itu sendiri bisa diraih berkat terbentuknya solidaritas sosial, yang berskala luas dan bobot besar. Solidaritas sosial yang dimaksud adalah perasaan senasib dan sepenanggungan.

“Kuatnya perasaan senasib dan sepenanggungan ini yang membuat segala perbedaan bisa dikesampingkan. Baik itu perbedaan suku, agama, domisili, dan sebagainya, yang kemudian membentuk perasaan senasib, dan sepenanggungan. Yang tidak kalah penting, dalam setiap episode perjalanan itu dipelopori oleh kaum muda,” papar Mensos.

Webinar sebdiri, diselenggarakan sebagai rangkaian peringatan Hari Kesetiakawanan Sosial Nasional (HKSN) tahun 2020. Acara ini menghadirkan Mensos Ad Interim Muhadjir Effendy sebagai pembicara kunci, Social Entrepreneur dan Pendiri Kitabisa. com Alfatih Timur, serta sejarawan dan Pendiri Komunitas Historia Indonesia (KHI) Asep Kambali.

Dalam uraian selanjutnya, Mensos mengajak masyarakat terutama kaum muda untuk merekonstruksi kesadaran bersama, dalam bentuk kesetiakawanan tersebut. Untuk diaplikasikan dalam menghadapi krisis saat ini.

“Mari kita rekonstruksi kesadaran bersama tersebut dalam menghadapi pandemi. Khususnya dalam hal generasi millennial penting untuk meningkatkan kesadaran tersebut,” tuturnya.

Dikemukakannya, secara historis, kemerdekaan tidak lepas dari peran penting kelompok muda. Demikian pula, saat ini dimana bangsa Indonesia menghadapi pandemi, generasi millennial atau kelompok muda perlu mengambil bagian dengan menjadi motor dari penguat solidaritas sosial.

“Peran generasi millennial saat ini sudah mulai terasa. Bahkan, sudah banyak yang mengisi posisi-posisi strategis di pemerintahan, di politik, dunia usaha," ujarnya.

Ke depan, lanjutnya, mereka akan memainkan peran kunci. Mensos berharap, pandemi tidak mengurangi perhatian, termasuk generasi millennial sebagai pemegang tongkat estafet, terhadap isu-isu lainnya, yang tidak kalah penting.

Isu penting dalam pembangunan SDM yang nyaris terabaikan, di antaranya penyakit tuberkulosis yang tingkat kematiannya tinggi, angka stunting yang masih, gizi buruk terhadap balita dan anak usia dini, yang angkanya juga masih tinggi. Selain itu, Mensos juga mengingatkan, pandemi juga ada sisi positif, yakni mengingatkan pentingnya mengelola sumber daya tak terbarukan dengan bijaksana, yang selama ini cenderung eksploitatif.

“Tujuan kita adalah membangun bangsa dengan berdaulat secara politik, mandiri secara ekonomi, serta kembali kepada kebudayaan dan jati diri bangsa,” tuturnya.

Mengutip pesan Bung Karno, Mensos Ad Interim berpesan kepada generasi millennial berpegang pada tiga aspek tadi. “Saya yakin dengan itu, generasi millennial akan mampu membawa Indonesia lebih Berjaya,” katanya.

Seperti diketahui, HKSN tahun 2020 di Kota Manado, Sulawesi Utara, sejalan dengan tantangan terkini menghadapi pandemi Covid-19. Tahun ini, HKSN mengusung tema “Kesetiakawanan Sosial Melawan Covid-19”.

Presiden Joko Widodo direncanakan memberikan amanat secara virtual dari Istana Negara. Kemudian Menko PMK selaku Mensos Ad Interm Muhadjir Effendy akan hadir dalam puncak peringatan. Acara puncak HKSN tanggal 19 Desember digelar bersamaan dari dua lokasi, yakni Istana Negara (daring) dan Gedung Mapalus (luring), Kantor Gubernur Sulawesi Utara, Kota Manado.

Pertemuan luring diikuti 150 orang, dan pertemuan daring diikuti 5.000 orang mulai gubernur, wali kota, bupati, dan pilar sosial, LSM, orsos, generasi milenial, dan tokoh masyarakat.***

Editor : Dwi Putro Agus Asianto