logo

Leluconkah ? Pompeo: Penghitungan Suara AS Mengarah Pada 'Pemerintahan Trump Kedua'

Leluconkah ? Pompeo: Penghitungan Suara AS Mengarah Pada 'Pemerintahan Trump Kedua'

Foto: Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo. (Istimewa)
11 November 2020 08:59 WIB
Penulis : Dwi Putro Agus Asianto

SuaraKarya.id - WASHINGTON: Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo pada Selasa (10/11/2020) menyuarakan keyakinan bahwa setelah setiap suara "sah" dihitung, itu akan mengarah pada "pemerintahan Trump kedua," yang menolak kemenangan penantang Demokrat Joe Biden atas Presiden Donald Trump.

Dia berbicara ketika para pemimpin dunia, termasuk sekutu dekat Washington, Inggris dan Prancis, telah memberi selamat kepada Presiden terpilih Biden. Trump, seorang Republikan, sejauh ini menolak untuk menyerah dan membuat klaim tidak berdasar bahwa penipuan merusak hasil Pilpres.

"Akan ada transisi yang mulus ke pemerintahan Trump kedua," kata Pompeo dalam konferensi pers Departemen Luar Negeri. Dia kemudian berusaha meyakinkan dunia bahwa transisi pasca pemilu Amerika akan berhasil.

"Kami akan menghitung semua suara ... Dunia harus memiliki keyakinan penuh bahwa transisi yang diperlukan untuk memastikan bahwa Departemen Luar Negeri ... berhasil hari ini dan sukses ketika presiden yang menjabat pada 20 Januari juga akan berhasil,"

Biden, yang akan menjabat pada 20 Januari 2021, berisiko mengalami transisi yang tertunda karena Trump telah berjanji untuk terus maju dengan tantangan hukum jangka panjang atas kekalahannya dalam Pilpres. Anggota parlemen Republik AS telah membela hak Trump untuk melakukannya.

Ketika ditanya tentang komentar Pompeo, Biden tersenyum. Dia juga mengatakan tidak ada yang akan menghentikan transfer kekuasaan di pemerintah AS.

Ditanya apakah penolakan Trump untuk menyerah menghambat upaya Departemen Luar Negeri untuk mempromosikan pemilu yang bebas dan adil di luar negeri, Pompeo, sekutu dekat dan yang ditunjuk Trump, menolak untuk menjawab pertanyaan spesifik tetapi berkata: "Departemen ini sangat peduli untuk memastikan bahwa pemilu di seluruh dunia aman dan terjamin serta bebas dan adil. "

Pemimpin Partai Republik terkemuka di Kongres, Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell, telah dengan hati-hati mendukung Trump, dengan mengatakan bahwa Trump " memiliki hak 100 persen untuk menyelidiki tuduhan penyimpangan," tanpa mengutip bukti apa pun.

Jaksa Agung AS William Barr, orang yang ditunjuk Trump yang mengepalai Departemen Kehakiman, pada Senin mengatakan kepada jaksa federal untuk "mengejar tuduhan substansial" tentang penyimpangan dalam pemungutan suara dan penghitungan surat suara.

Richard Boucher, seorang pensiunan diplomat yang merupakan juru bicara Departemen Luar Negeri terlama, mengatakan komentar Pompeo tentang pemerintahan Trump yang kedua dapat dianggap sebagai lelucon tetapi juga berfungsi untuk melindunginya dari kritik Gedung Putih.

Eliot Engel dari Partai Demokrat, ketua Komite Urusan Luar Negeri DPR, mengatakan Departemen Luar Negeri harus mulai mempersiapkan transisi Biden sekarang. "Menteri Luar Negeri Pompeo seharusnya tidak bermain-main dengan serangan tak berdasar dan berbahaya terhadap keabsahan pemilihan pekan lalu," katanya.

Dalam perjalanan resmi pertamanya setelah pemilu 3 November, Pompeo akan melakukan perjalanan ke Prancis, Turki, Georgia, Israel, Qatar, Uni Emirat Arab, dan Arab Saudi antara 13-23 November. Para pemimpin dari beberapa negara tersebut telah memberi selamat kepada Biden.  (Antara) ***