logo

Pendukung Biden Menari Di Jalan-jalan, Suporter Trump Demo Bawa Senapan

Pendukung Biden Menari Di Jalan-jalan, Suporter Trump Demo Bawa Senapan

07 November 2020 08:49 WIB
Penulis : Dwi Putro Agus Asianto

SuaraKarya.id - PHILADELPHIA:  Pendukung Joe Biden menari di jalan-jalan di luar pusat penghitungan suara di Philadelphia pada hari Jumat (6/11/2020) ketika penghitungan suara yang terus meningkat menunjukkan mantan wakil presiden dari Partai Demokrat itu dapat segera dinyatakan sebagai pemenang pemilihan presiden AS.

Di Detroit, beberapa ratus pendukung Presiden Donald Trump, beberapa di antaranya tampak bersenjata, melantunkan teriakan prematur, "Kami menang!" di luar pusat penghitungan, meskipun kemenangan Trump terlihat semakin tidak mungkin.

Philadelphia tampaknya menikmati gilirannya sebagai pusat perhatian bangsa, bahkan jika itu diperoleh hanya dengan relatif lambatnya penghitungan suara sebagai kota terbesar di negara bagian Pennsylvania yang diperjuangkan dengan ketat. Ini adalah salah satu dari segelintir negara bagian penting di mana hasil Pilpres AS masih terlalu dini untuk disimpulkan.

Sean Truppo, seorang guru studi sosial berusia 37 tahun, mengatakan bahwa dia menyalakan kembang api setelah terbangun oleh berita bahwa Biden telah menyalip Trump dalam hitungan negara bagian sebelum menempatkan putrinya yang berusia 4 tahun di kereta dorong untuk bergabung dengan kerumunan di luar Pusat Konvensi Philadelphia.

"Putri saya lahir saat pemerintahan Trump dan saya ingin dia menyaksikan akhir dari Trump," katanya.

Biden memiliki keunggulan 253 Electoral College, Sementara Trump mendapatkan 214 Electoral College, menurut Edison Research.

Memenangkan 20 suara elektoral Pennsylvania akan menempatkan mantan wakil presiden di atas 270 yang dia butuhkan untuk mengamankan kursi kepresidenan.

Bangsa ini telah menghabiskan lebih dari dua hari menunggu petugas pemungutan suara untuk mengumpulkan jutaan suara hanya di beberapa negara bagian yang diperjuangkan dengan ketat.

Banyak orang Amerika telah melewati waktu itu dengan melihat perkembangan berita yang lambat, atau melakukan pekerjaan rumah untuk mengalihkan perhatian mereka dari ketidakpastian yang berkepanjangan.

Beberapa, bagaimanapun, telah turun ke jalan, dengan pendukung Biden bersorak kepada petugas pemungutan suara untuk "menghitung setiap suara," kadang-kadang berdansa setiap kali seseorang memutar lagu Beyonce atau lagu Missy Elliott di pengeras suara.

Beberapa pendukung Trump, mengambil isyarat dari presiden sendiri, bersikeras pasti ada sesuatu yang salah dengan hitungan apa pun yang menunjukkan Biden menang.

Pendukung Trump membawa senapan dan pistol saat berdemonstrasi di luar pusat penghitungan di Detroit dan Phoenix, Arizona.

Mereka mengenakan seragam berupa topi bisbol merah "Make America Great Again", beberapa orang berlutut saat memanjatkan doa.

Gary Smith, 69, seorang perawat, datang dari Casco, Michigan, untuk menghadiri demonstrasi di luar pusat penghitungan Detroit.

"Ada banyak suara palsu yang telah dihitung," kata Smith, menggemakan klaim tak berdasar dalam pernyataan Trump di Gedung Putih pada Kamis malam. Smith mengatakan dia berharap bahwa sebagian besar surat suara yang masuk melalui pos akan dianggap ilegal. "Kami akan melanjutkan gugatan, protes, siapa tahu, mungkin pembangkangan sipil," katanya.

Studi telah menemukan surat suara yang tidak sah menjadi semakin langka dalam sistem yang dikontrol negara sangat terdesentralisasi yang digunakan dalam pemilihan AS, yang melibatkan pejabat pemilihan Demokrat dan Republik dan pengamat penghitungan suara dari kedua partai.

Di Arizona, negara bagian lain yang diperebutkan dengan ketat, pendukung Trump dan Biden secara singkat bentrok di luar Departemen Pemilihan Maricopa County di Phoenix semalam.

Kerumunan yang semakin meningkat dari beberapa ratus pendukung Trump kembali ke pusat penghitungan di Phoenix dari sekitar Maricopa County pada Jumat pagi, di mana sekitar 142.000 surat suara masih harus dihitung. (Antara) ***