logo

Terkait Corona; WNI Dari Diamond Princess Dan World Dream Akan Diobservasi Di Pulau Sebaru, Kepulauan Seribu

Terkait Corona; WNI Dari Diamond Princess Dan World Dream Akan Diobservasi Di Pulau Sebaru, Kepulauan Seribu

Foto: Antara
24 Februari 2020 22:16 WIB
Penulis : Dwi Putro Agus Asianto

SuaraKarya.id - JAKARTA: Menteri Kesehatan Terawan Agus Putrano menyebutkan bahwa warga negara Indonesia (WNI) yang akan dievakuasi dari kapal pesiar Diamond Princess dan World Dream akan diobservasi di Pulau Sebaru, Kepulauan Seribu.

"Nanti (diobservasi) di pulau kosong, nanti lintangnya kita berikan Sebaru," kata Terawan di lingkungan Istana Kepresidenan di Jakarta, Senin.

Terawan menyampaikan hal tersebut seusai bertemu Presiden Joko Widodo bersama dengan Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy untuk membicarakan soal evakuasi WNI di dua kapal pesiar namun diketahui menjadi tempat penyebaran virus corona jenis baru (COVID-9).

Terdapat 78 orang WNI di kapal pesiar Diamond Princess. Dalam perjalanan, kapal tersebut berlabuh di Pelabuhan Yokohama untuk menjalani masa karantina penyebaran virus corona jenis baru atau COVID-19 (menurut penamaan WHO). Diketahui sebanyak 4 orang WNI terkonfirmasi terpapar oleh virus tersebut dan sedang menjalani perawatan di Jepang.

Sedangkan ada 188 WNI bekerja di kapal pesiar World Dream yang hingga saat ini masih berada di perairan internasional dekat Bintan, Kepulauan Riau karena ditolak bersandar di seluruh negara termasuk Indonesia.

Hasil pemeriksaan kesehatan ekstensif berikut suhu tubuh itu menunjukkan bahwa seluruh kru WNI terbebas dari virus corona, demikian pula seluruh penumpang kapal yang telah meninggalkan kapal pada pelayaran terakhir pada 9 Februari 2020 dari Hong Kong.

"Kita satu per satu lah, kita baru konsentrasi semua untuk yang 'World Dream' karena itu yang sudah paling dekat, kita atur supaya dia dapat sarana karantina yang baik dan ini kan yang risikonya paling kecil, selalu kita ambil yang risikonya paling kecil. Mudah-mudahan semuanya bisa melalui masa karantina dengan baik, dengan sehat, makanya kita gunakan kapal," tambah Terawan.

Saat ini KRI Dr Soeharso – 990 yang merupakan kapal rumah sakit milik TNI AL telah siap untuk diberangkatkan dari Dermaga Komando Armada Dua (Koarmada 2) Surabaya, Jawa Timur.

"Jadi, pertimbangan medis itu harus sangat dipertimbangkan dengan baik, tidak boleh emosional. Harus satu demi satu, demi keselamatan seluruh bangsa dan negara karena kita masih dalam 'green zone'," ungkap Terawan.

Terawan mengaku saat ini pemerintah Indonesia masih bernegosiasi dengan Jepang mengenai opsi evakuasi yang dapat dilakukan.

"Jadi ini nego terus, tapi kita nego harus dengan cara jangan semaunya sendiri. Kalau semau sendiri, bisa membentuk episentrum baru, tidak boleh. Saya harus berusaha kita pemerintah itu menjaga yang 260 juta ini tetap bisa 'survive' sembari kita melakukan tindakan-tindakan untuk juga menyelamatkan masyarakat kita yang ada di Jepang, tapi prosedur dan tata caranya jangan mengikuti apa yang mereka inginkan, hanya sekedar secepatnya saja. Harus butuh negosiasi yang detail, yang baik, sehingga apa yang kita lakukan jangan sampai kita diketawain dunia di kemudian hari," ungkap Terawan.

Menurut Terawan, pemerintah sangat hati-hati dan mengikuti kaidah-kaidah yang sudah ditetapkan Badan Kesehatan Dunia (WHO).

"Tidak boleh sekedar kita dipengaruhi oleh sebuah keputusan yang gegabah, tidak boleh. Taruhannya besar sekali, tapi juga tidak menyepelekan keadaan yang di sana, tapi kan tata caranya kita tahu, cara yang tepat melakukan pemindahan tanpa membuat episentrum baru," tambah Terawan.

             Bupati

Bupati Kepulauan Seribu Husein Murad menyatakan wilayahnya aman sebagai lokasi observasi untuk warga negara Indonesia (WNI) dari kapal pesiar Diamond Princess dan World Dream.

"Pulau Sebaru merupakan pulau yang tidak berpenghuni atau tidak ada penduduk," kata Husein saat dihubungi Antara di Jakarta, Senin.

Bupati menjelaskan di pulau itu, terdapat beberapa fasilitas yang dulunya pernah digunakan sebagai tempat rehabilitasi korban narkotika.

"Saya juga akan sosialisasi kepada warga, agar mereka tidak resah dan paham terhadap program pemerintah," jelas Husein. (Antara) ***