logo

Kabut Asap Ganggu Penerbangan Di Bandara Supadio, Siswa Kembali Diliburkan

Kabut Asap Ganggu Penerbangan Di Bandara Supadio, Siswa Kembali Diliburkan

Warga berjalan di kompleks Bandara Supadio yang diselimuti kabut asap di Kabupaten Kubu Raya, Kalimantan Barat, Minggu (15/9/2019). (Foto: Antara)
16 September 2019 09:28 WIB
Penulis : Dwi Putro Agus Asianto

SuaraKarya.id - KUBU RAYA: Kabut asap masih menyelimuti Kalimantan Barat termasuk di Bandara Internasional Supadio di Kubu Raya pada Senin (16/9/2019), sehingga dengan jarak pandang hanya 550 meter mengakibatkan belum ada satu pun pesawat diizinkan mendarat. 

"Jarak pandang yang ada masih di bawah jarak batas aman penerbangan. Jarak pandang yang aman minimal 1.000 meter," ujar Plt Kadiv Operasional Bandara Internasional Supadio Pontianak, Didi Herdiansyah di Kubu Raya, Senin.

Ia menyebutkan sampai pukul 08.00 WIB ini seharusnya sudah ada empat penerbangan kedatangan harus mendarat di Bandara Internasional Supadio Pontianak.

"Namun karena jarak pandang rendah atau turun karena kabut asap hingga kini belum ada pendaratan. Bahkan ada beberapa penerbangan sebelumnya telah mengajukan pembatalan dan tidak ada jadwal penerbangan ke sini karena alasan cuaca," jelas dia seperti dikutip Antara.

Sementara, kata dia, sejauh ini untuk keberangkatan sendiri baru hanya satu penerbangan saja yakni maskapi Garuda Indonesia rute Pontianak - Jakarta.

"Penerbangan G501 rute Pontianak - Jakarta dilakukan pukul 6.34 WIB," kata dia.

Sementara satu hari sebelumnya Minggu (15/9) hingga pukul 08.00 WIB ada 10 penerbangan yang bisa dilakukan di antaranya tujuh keberangkatan dan tiga kedatangan.

Kemudian pada 08.00 WIB - 17.00 WIB ada 37 penerbangan yang terdampak berupa pembatalan penerbangan yang terdiri keberangkatan sendiri terdapat 19 penerbangan. Sedangkan 18 penerbangan yang akan datang batal.

Sementara untuk yang tertunda akibat kabut asap total ada 13 penerbangan yang terdiri enam keberangkatan dan tujuh kedatangan," jelas dia.

Kemudian di atas 17.00 WIB penerbangan di Bandara Internasional Supadio Pontianak kembali normal hingga malam dengan total penerbangan ada 13 keberangkatan dan 16 kedatangan.

Ia berharap semua pihak untuk bersama mencegah kebakaran lahan dan hutan karena sangat fatal terhadap aktivitas masyarakat termasuk di bandara.

"Kita telah merasakan bersama dampak asap. Kita berharap semua peduli. Semoga juga dalam waktu dekat hujan turun sehingga sumber api padam," kata dia. 

         Sekolah Diliburkan

Sementara itu Pemerintah Kabupaten Kubu Raya kembali meliburkan sebagian sekolah karena kualitas udara memburuk akibat asap kebakaran hutan dan lahan.

Keputusan untuk meliburkan siswa Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD), Taman Kanak-Kanak, Sekolah Dasar, hingga Sekolah Menengah Pertama tertuang dalam Surat Edaran No. 420/ I 824/DlKBUD-A/2019 tertanggal 16 September 2019 yang ditandatangani oleh Bupati Kubu Raya Muda Mahendrawan.

"Pemerintah Kubu Raya terpaksa kembali meliburkan siswa mengingat nilai Indeks Standar Pencemar Udara (ISPU) akibat asap yang ditimbulkan dari kebakaran hutan dan lahan di Kubu Raya masih masuk kategori tidak sehat," kata Bupati Kubu Raya di Sungai Raya, Senin.

"Libur sekolah masih tetap berlanjut dari tanggal 16 hingga tanggal 17 September 2019. Diminta pihak sekolah menyampaikan surat ini segera ke seluruh orang tua/wali peserta didik," ia menambahkan.

Bupati meminta pengurus sekolah menyampaikan imbauan kepada orang tua dan wali murid untuk membimbing anak-anak belajar di rumah selama sekolah diliburkan.

Selain itu, dia mengimbau para orang tua memperhatikan kesehatan anak-anak, memastikan mereka banyak minum air putih dan mengenakan masker saat berada di luar rumah selama kabut asap meliputi daerah tempat tinggal.

Bupati juga mengatakan bahwa selama para siswa libur para pendidik dan pengurus sekolah tetap harus masuk kerja dan menjalankan tugas.

"Bagi para pendidik dan tenaga kependidikan tetap masuk kerja dengan pengurangan jam kerja karena tidak ada proses belajar mengajar di sekolah," kata Muda.

Pemerintah Kabupaten Kubu Raya telah meliburkan kegiatan belajar mengajar pada 12 sampai 13 September karena kualitas udara memburuk akibat kabut asap karhutla.

"Ini merupakan kali keduanya sekolah diliburkan akibat asap pada tahun 2019 ini dan ini jelas sangat mengganggu. Untuk itu, kami mengimbau kepada masyarakat untuk menghentikan aktivitas pembakaran hutan dan lahan," kata Bupati. ***