logo

Menlu Inggris Boris Johnson Mengundurkan Diri

Menlu Inggris Boris Johnson Mengundurkan Diri

Menteri Luar Negeri Inggris Boris Johnson. (Reuters/Antara)
10 Juli 2018 08:57 WIB
Penulis : Dwi Putro Agus Asianto

SuaraKarya.id - LONDON: Menteri Luar Negeri Inggris Boris Johnson mengundurkan diri pada Senin (9/7/2018) waktu setempat, menjadi pukulan keras bagi Perdana Menteri Theresa May beberapa jam setelah menteri Brexit memutuskan mundur.

"Siang ini, Perdana Menteri menerima pengunduran diri Boris Johnson sebagai menteri luar negeri," kata kantor May di Downing Street dalam sebuah pernyataan.

"Penggantinya akan segera diumumkan. Perdana Menteri berterima kasih kepada Boris atas pekerjaan yang dia lakukan," kata pernyataan itu sebagaimana dikutip AFP dan dilansir Antara.

Secara pribadi, Johnson dikabarkan mengkritik rencana May untuk mempertahankan kerja sama ekonomi yang erat dengan Uni Eropa bahkan setelah Brexit, menyebut rencana tersebut sia-sia.

Namun, sejak kabinet menyetujui rencana itu pada Jumat, dia tidak memberikan pernyataan di depan umum. 

          Menteri Brexit

Sebelumnya, Menteri Brexit Inggris, David Davis menyatakan mundur untuk menghentikan Perdana Menteri Theresa Mei yang menyerahkan terlalu banyak kekuatan kepada Uni Eropa, sehingga meningkatkan tekanan terhadap pemimpin Inggris yang berusaha mengatasi perpecahan Brexit.

Davis, yang berkampanye untuk Brexit dalam referendum Inggris pada 2016, mengatakan kepada radio BBC bahwa kesepakatan sulit, yang dicapai dengan tim menteri kabinetnya, memberikan "terlalu banyak, terlalu mudah" kepada perunding UE, yang dia khawatirkan hanya akan meminta lebih banyak.

Undur dirinya pada larut malam, diikuti setidak-tidaknya satu menteri lain di departemen Brexit, adalah serangan terhadap May, yang sejenak didukung pada Jumat setelah membahas kesepakatan untuk menjaga hubungan perdagangan yang mungkin paling dekat dengan kabinetnya demi mendukung rencananya meninggalkan Uni Eropa.

Hal itu menimbulkan pertanyaan apakah dia dapat menjual rencananya ke parlemen Inggris, yang sama-sama terpecah-belah dan dapat memberanikan mereka yang ingin mendepaknya.

Pengunduran diri ini juga dapat memperumit Brexit yang sudah bulat, dengan kurang dari sembilan bulan sebelum Inggris pergi dan lebih dari tiga bulan sebelum Uni Eropa mengatakan pihaknya ingin kesepakatan yang akan menandai pergeseran kebijakan luar negeri dan perdagangan terbesar Inggris dalam beberapa dekade. Namun poundsterling naik, dengan pedagang yang mengatakan rencana kompromi membuat "Brexit lunak" lebih mungkin.

"Ketakutan saya adalah mereka akan mengambil apa yang sudah kami tawarkan dan kemudian menuntut lebih banyak lagi. Itu telah menjadi praktik mereka sepanjang tahun lalu dan saya khawatir, pada kenyataannya, jika ada, ini baru permulaan," kata Davis.

"Sepertinya saya memberi terlalu banyak, terlalu mudah, dan itu adalah strategi berbahaya saat ini," katanya.

Dengan menyangkal bahwa dia ingin menurunkan perdana menteri, dia mengatakan akan "berdebat untuk menjadi sekuat mungkin".

"Mungkin, satu efek samping dari kepergian saya mungkin adalah memberi tekanan kecil pada pemerintah untuk tidak membuat konsesi lain dan saya akan terus berdebat untuk mengatakan ada cara yang lebih baik untuk melakukannya daripada ini," katanya.

Dalam sebuah surat yang dikirim kepada May pada Senin dini hari, Davis mengatakan bahwa dia tidak bersedia menjadi "tentara wajib militer yang enggan" untuk sikap perundingan May, yang akan melihat Inggris mencerminkan aturan dan peraturan Uni Eropa.

May menjawab suratnya untuk mengatakan bahwa dia tidak setuju dengan karakterisasi kebijakan yang disepakati bersama di kabinet pada Jumat. Dia mengucapkan terima kasih atas upayanya.

Dalam sebuah langkah yang dapat mengobarkan sikap ragu pada Eropa di Partai Konservatif milik Mei, sebuah sumber pemerintah mengatakan bahwa Steve Baker, seorang menteri yang bekerja untuk Davis, juga telah mengundurkan diri. Bagi banyak pengampanye Brexit, peran Baker dalam pemerintahan memberi mereka keyakinan dalam prosesnya.

Menteri lain dari departemen Brexit, Suella Braverman, juga dilaporkan media setempat mengundurkan diri, meskipun tidak ada kepastian resmi dan dia tidak menanggapi permintaan untuk berkomentar. ***