logo

Hari Nasional Spanyol Di Tengah Gejolak Tuntutan Kemerdekaan Catalan

Hari Nasional Spanyol Di Tengah Gejolak Tuntutan Kemerdekaan Catalan

Hari Nasional adalah hari libur nasional dan memperingati penyatuan kembali Spanyol dan kedatangan pertama Christopher Columbus di Amerika pada tahun 1492.

MADRID (Suara Karya):

Spanyol bersiap untuk merayakan Hari Nasional di tengah krisis politik yang terus berlanjut yang dipicu oleh referendum kemerdekaan Catalonia yang diperselisihkan.

Gerakan persatuan  terjadi sehari setelah PM Mariano Rajoy mengatakan kepada parlemen bahwa negara tersebut menghadapi ancaman paling serius terhadap demokrasi 40 tahun.  Dia telah memberi pemimpin separatis Catalonia lima hari untuk mengklarifikasi apakah dia telah menyatakan kemerdekaan atau tidak. Spanyol mengancam akan memberlakukan peraturan langsung di daerah otonom.

Hari Nasional adalah hari libur nasional dan memperingati penyatuan kembali Spanyol dan kedatangan pertama Christopher Columbus di Amerika pada tahun 1492.

Parade akan berlangsung di ibukota Madrid bersama Raja Felipe dan Rajoy yang diperkirakan akan hadir. Acara lainnya akan diadakan di seluruh negeri.

Tapi acara tahun ini terjadi di tengah gejolak yang dipicu oleh referendum 1 Oktober di Catalonia, yang dinyatakan ilegal oleh Mahkamah Konstitusi Spanyol.

Pejabat Catalan mengatakan hampir 90% pemilih mendukung kemerdekaan dengan jumlah pemilih sebesar 43%. Pemilih anti-kemerdekaan sebagian besar memboikot pemungutan suara dan ada laporan penyimpangan.
Keterangan media Raj Raj menuduh pemimpin Catalan menciptakan kebingungan

Setelah beberapa hari melakukan spekulasi yang mendalam, Presiden Catalan Carles Puigdemont menandatangani sebuah deklarasi kemerdekaan di Barcelona pada hari Selasa, namun segera menghentikan pelaksanaannya untuk mengizinkan perundingan dengan Madrid.

Langkah tersebut membuat frustrasi separatis garis keras dan menimbulkan cemoohan dari pemerintah Spanyol.

Setelah mengadakan rapat kabinet darurat pada hari Rabu, Rajoy menuduh Puigdemont telah menciptakan "kebingungan yang disengaja" dan mengatakan bahwa dia ingin mengembalikan "kepastian".

Dia mengatakan bahwa pemerintahnya telah meminta pemerintah daerah untuk mengklarifikasi apakah telah mengumumkan kemerdekaan atau tidak.

Jika Mr Puigdemont memastikan pada hari Senin bahwa dia memiliki, dia akan diberi tiga hari lagi untuk mencabut deklarasi tersebut.

Gagal, Madrid akan meminta Pasal 155 dari konstitusi yang memungkinkannya menangguhkan otonomi daerah dan memberlakukan peraturan langsung. Pasal 155 belum pernah digunakan sebelumnya.

"Ada kebutuhan mendesak untuk mengakhiri situasi yang akan dialami Catalonia - mengembalikannya ke keamanan, ketenangan dan ketenangan dan untuk melakukannya secepat mungkin," kata Rajoy.

Dia menuduh separatis menetas sebuah "rencana anti-demokrasi yang menghalangi keinginan mereka pada semua orang di Catalonia", dan mengatakan bahwa pemerintah Spanyol tidak memiliki pilihan selain untuk memulihkan ketertiban.

Menghadapi parlemen kemudian, Rajoy mengatakan bahwa demokrasi Spanyol "mengalami salah satu momen paling serius dalam sejarahnya".

"Kepada pemimpin Catalan untuk mengembalikan normalitas konstitusional," tambahnya, menolak saran mediasi dari luar.

Dia mengatakan bahwa dia bersedia untuk menegosiasikan isu otonomi daerah dan perubahan pada konstitusi, namun ini harus sesuai dengan kerangka hukum.

Catalonia, salah satu daerah terkaya di Spanyol, telah melihat beberapa perusahaan besar mengumumkan rencana untuk memindahkan kantor pusat mereka ke tempat lain karena krisis tersebut.

Uni Eropa mengatakan bahwa, jika Catalonia berpisah dari Spanyol, wilayah tersebut akan berhenti menjadi bagian dari blok tersebut. ***

Gungde Ariwangsa SH
Wartawan Sertifikat Utama. WA: 087783358784 - HP: 082110068127.- E-mail: aagwaa@yahoo.com
Editor :